LDR oh LDR….

Okay, timeline Twitter sore ini isinya penuh dengan topik LDR (Long Distance Relationship)…

Berhubung 140 karakter tidak cukup untuk menjelaskan posisi gw, gw tulis di blog aja deh ^^

Posisi gw jelas: gak setuju sama LDR. Kekecualian untuk yang sudah menikah, itupun menurut gw gak boleh terlalu lama.

Banyak orang bilang jaman sekarang LDR udah gak masalah, karena teknologi. Ada broadband internet, ada Skype, Twitter, dll, dll.

Tapi menurut gw, teknologi internet kayak apapun, tidak bisa menggantikan “kehadiran fisik”. Dan pendapat gw ini tidak hanya didasarkan pengalaman pribadi (pernah LDR gagal), tapi juga berdasarkan begitu banyak artikel biologi yang pernah gua baca.

Berbagai penelitian ilmiah telah membuka, walaupun baru sebagian, betapa kompleksnya hubungan antara pria-wanita. Dan kompleksitas itu juga mencakup aspek biologis. Dari hormon yang mempengaruhi bau yang tertangkap oleh pasangan, kekuatan sentuhan dan pelukan dalam menghasilkan zat penenang alami, sampai komunikasi non-verbal yang kompleks yang hanya bisa ditangkap bawah sadar. Dan semua ini memerlukan kedekatan fisik langsung, yang gak bisa digantikan koneksi 1 Gigabyte/second sekalipun.

Tentunya gw gak bermaksud menjadi ‘fatalis’, yang beranggapan bahwa LDR “pasti” gagal. Gw percaya ada kekecualian, dan ada orang-orang yang bisa melakukannya dengan sukses. Ini hanya prinsip umum saja buat gw, berdasarkan pengalaman pribadi dan pengalaman orang-orang di sekitar gw. Gw sering ngeliat pasangan LDR yg akhirnya tumbang karena salah-satunya akhirnya jadi deket dengan orang lain yang memang secara fisik lebih dekat.

Soalnya gw percaya spesies kita selama ratusan tibu tahun berhubungan dengan kedekatan fisik, dan pasti ada pengaruhnya ke evolusi cara kerja otak dan aspek biologis lain. Evolusi jutaan tahun ini tidak bisa dengan gampang digantikan teknologi internet dan komunikasi yang baru berkembang 20 tahun terakhir ini.

Sekali lagi, ini lebih prinsip untuk pasangan yang belum menikah. Yang sudah menikah mungkin bisa ‘ditoleransi’ sedikit, tetapi tetep aja menurut gw gak boleh kelamaan sih….

Yah, gitu aja siiih pendapat gw….Β Mau berbeda silahkaaanΒ πŸ˜€

Advertisements

Categories: man and woman

38 Comments »

  1. damn…sekali lg gw musti setuju bgt lah sm postingan lo ini, gw kmrn jg LDR sm suami, hampir 4 thn, asli beraatt bgt, sampai akhirnya salah satu nya memang hrs ngalah…dan disinilah gw, negri kiwi πŸ™‚ ,keep posting hen, gw ngaku nih, gw fans blog lo πŸ˜€

    • Hahaha…

      Ada “limit jelas” gak buat LDR-nya? Kalo udah deket/gak lama lagi ya tahanin aja.

      Tapi kalo masih lama, misalnya setahun lebih, atau bahkan ga jelas batasnya, ya coba dipikir lagi. Siap dan kuat gak? Kalo berasa yakin bisa, ya silahkan. Semua terpulang ke masing2 kok πŸ™‚

      Cemungudh!

  2. samlekom om.. gw satu dari sekian penganut LDR kikikik :p gw setuju kok om. selama 3 tahun lebih gw ngejalanin LDR emang sering nemuin hal-hal yang bisa dibilang sangat mengganggu hubungan. dan benar bahwa laki-laki secara fisik ngga akan bertahan kalo berada jauh dari pasangannya. dan penyalahgunaan kepercayaan yang terkadang bahkan sering menggagalkan hubungan tsb. duh gw ngga maksud curcol atau apa. mau komen ajah, tengkyu ommm

  3. Selama kemacetan jakarta masi seperti sekarang, tinggal satu kota, di jakarta, juga berasa LDR. Hahaha
    but anyways, stuju sih, LDR pasti slalu berakhir putus, krn pas udah bareng, malah jd dikekang krn udah kebiasaan jarak jauh dan ga perlu ktemu, cukup bbm-an ato skype-an πŸ˜€

  4. Agreeee… Tapi kebetulan gw salah satu manusia yg berhasil ngelewatin LDR for 2 years, dan berakhir di surat nikah kemaren. Sekarang, istri gw yg kudu dideket gw.. Ogah kl udah dijadiin istri sah tp kudu LDR juga.. Once is more than enough..
    Nice post brader…

  5. LDR pas pacaran 5 taun. LDR pas nikah 2 taun. LDR dihentikan pas udah punya anak. *sujudsukur*

    Bagi gw LDR itu bisa dijalanin ko,asal kuat aja komitmen awal + jaga komunikasi.. Saat paling berat di LDR itu sendiri sbnrnya bukan pas lagi jauh2an, tapi pas lagi bareng sekota tapi tau besok kudu balik ke kota masing2..

    *curcol*

    Kalo buat pacaran mah LDR stuju2 aja, tapi kalo buat pasangan nikah.. Menurut gw agak susahhhhh.

  6. Henry!!!!!! I adore you for being a realist!!!! me? gua bukan penganut LDR kok, I’m trying to make someone realize instead of wasting time for doing LDR, you have someone real in front of you…….. She hates me for that. Am I wrong?

  7. Saya sekarang masih kuliah, tapi nanti kalo pacar lulus dia mau balik ke Jakarta. 😦 Dia orangnya ga bisa LDR, saya juga begitu. Ga bisa jauh2, karena uda kebiasaan bareng terus. Jadi ga tau deh nasibnya gimana abis dia wisuda April nanti, apalagi kita juga beda agama. Aduuhh 😦 #malahcurhatnihom

    • Lho, emang beda angkatan kuliahnya jauh? Kalo nggak terlalu jauh gak papa kali. Terus beda jaraknya jauh gak? Mungkin bs ditengok seminggu-dua minggu sekali?

      Berat juga ya, plus ditambah beda agama….sigh. Gw speechless juga sih, cuma berharap kalian bisa memecahkan masalah ini. πŸ™‚

      • Angkatannya sama siih tp saya wisuda Okt ini. Jaraknya antara Semarang-Jakarta om. Hehehe iya mungkin kalo ga ketambahan masalah yg esensial itu masih bisa diatasi yah om, tp agak berat kalo yg satu itu, ditambah jarak pula. Gak gak gak kuat oom, takut sia-sia juga karena udah tau nantinya bakal seperti apa 😦
        Jadi mungkin semuanya akan berakhir saat hari wisudanya dia 😦 #jengjeeeng #lanjutancurhat #combo
        Btw, makasih supportnya yah oom, lumayan nih bisa curcol dikit hehehe

  8. HOYYY!! Ini gue jadi ‘mikir’ nih sebagai penganut LDR. Mari kembalikan sama yang di Atas…Haha,klise tapi bener…Tapi satu hal,sejujurnya LDR=SUCKS! :p

    *permisiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii*

  9. om pisaaangggg..aahh selalu suka sama tulisan kamuuhh..

    setuju deh sama tulisannya, pasti kalo lagi kangen dan gak bisa ketemuan pasti ujung-ujungnya berantem deh..

    emang kontak fisik itu penting banget..

    sayah salah satu pembaca setia blog ini lho!!

  10. Wah senangnya, Mas Henry bahas tentang ini. Setuju mas, saya juga ga setuju! Bikin capek fisik dan mental.. Hehehe.. Ketika orang bilang, “selama masih ada komunikasi pasti akan berjalan lancar, dll..dll..”, percaya deh, ga semudah itu banget..! *jadi agak emosi nih.. Hehehe*

  11. saya adalah “korban” LDR yg sukses.saya menjalaninya selama 3 thn. Pada saat itu, hp emang sdh ada tp tarifnya masih mahal banget.
    Sekarang kami telah menikah selama hampir 6 thn dan dpt 1 anak cowok (3 thn).
    Prinsip dlm menjalani LDR : setia, percaya thdp pasangan, pengorbanan perasaan n ikatan jodoh.

  12. Hen,
    Kehadiran fisik memang perlu, pragmatis sih sebenernya..kita butuh relasi dimana secara fisik hadir utk dengerin curhat, atau cuma diem aja, menemani. Tapi kalo perasaan untuk seseorang yang jauh dan ga bisa hilang, kenyataan itu ga bisa dipungkiri. Kadang2 keterhadiran fisik ga melengkapi apa yang kita butuhkan.
    Pernah ga elo merasa, elo duduk sama pasangan lo but you felt miles away from each other and you feel very lonely.
    Dalem ye…yah, namanya juga cintrong

  13. Baru ngejalanin LDR Jkt – Balikpapan, belum 1 bulan, belum tau mo ngejalanin berapa lama, mungkin sampe ada salah satu yg ngalah dan pindah kerja.
    Mudah2an bisa masuk ke golongan org2 yang LDRnya “Sukses”.
    Doain yaaa… πŸ™‚

  14. Baru ngejalanin LDR Jkt – Balikpapan, hampir 1 bln, gak tau sampe kapan, mungkin sampe ada salah satu yg ngalah buat pindah kerja.
    Doain ya, semoga gw termasuk golongan org2 yg LDRnya “Sukses” #ceritanyaoptimis

  15. LDR is my initial: Lhuri Dwianti Rahmartani. Hehe.
    Tapi saya juga hobi LDR-an. Dulu stengah taun lebih Jakarta-Melben, sekarang mau masuk tahun kedua Banjar-Jakarta. Sempet sama2 di Jakarta tapi cuma skitar 1 tahun. Total hampir 4 taun pacaran dan masih happy. We can’t predict the future tapi mudah2an bisa jadi pengecualian dari prinsip umumnya Mas Henry ya.

    Thanks for sharing πŸ™‚

  16. Hahaha… Gue tipe pacaran kudu LDR, secara gampang meledak. LDR ditambah beda waktu ngasih kesempatan buat mikir n sabar. LDR hampir 4 tahun berakhir dengan kendurian (merit lebih murah,Bo!)Tapi kalo sekarang kudu LDR,ogaaaaahhhh! Udah ga musim :p

  17. Om pisanggg… Boleh gak gue tampar pipi lu? sekali aja… *plak plak plak*
    Kenapa harus bahas LDR, ohnoesss…

    Curcol dikit yah, gue pacaran 4 tahun (bukan LDR) dan selama 4 tahun itu, kita udah komit A-Z. Dan berhubung karena pekerjaan, akhirnya gue pindah kota. Next, kita LDR 4-5 bulan, dan semua itu hancur, karena doi selingkuh..

    *brb nangis*.. Intinya gue setuju banget tulisan Om piring, TITIK…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s