Ngobrol Dengan Air Traffic Controller

Thanks to Twitter, gw jadi ketemu dengan berbagai orang dari profesi yang mungkin gak akan gw temui di kehidupan sehari-hari. Contohnya dengan Afin Hananiyah (Twitter ID @afin18) yang ternyata berprofesi sebagai ATC (Air Traffic Controller) di Bandara Tanjung Pinang, Riau. Kalo pada nggak tau apa itu ATC, mereka adalah orang-orang di belakang layar yang memastikan kelancaran pesawat terbang datang dan pergi. Umumnya kita hanya tahu pilot (dan pramugari….), padahal para ATC perannya penting banget.

Iseng2, gw inisiatif bikin “interview” dengan Afin via YM. Selain pengen tahu lebih tentang profesi ATC ini, Afin juga seorang ATC wanita (oh iya, dia cewek, tadi gw gak bilang ya?). Jadinya angle-nya menarik dua kali.

Anyway, inilah hasil interview gw dengan Afin. Kalo ada tulisan miring dalem kurung, itu artinya komentar2 pribadi gw ya, bukan Afin :p

Gw: Gimana awalnya jadi seorang ATC, fin?

Afin: Awalnya gak sengaja (ah, sering banget gw denger kayak gini). Sepupu gw dulu sekolah di Sekolah Tinggi Penerbangan Curug, dia nyaranin gw ke sana karena sekolah kedinasan beban biayanya lebih ringan. Selain itu ortu lebih tenang karena susah bandelnya di sana (Oooh, jadi Afin ini bandel…hmmm). Sepupu juga yang menganjurkan mengambil jurusan ALLU (Ahli Lalu Lintas Udara)

Gw: Gimana rasanya ngambil kuliah itu?

Afin: Sodara udah bilang supaya nyiapin fisik. Gw pikir lari doang, ternyata it was hell. Seperti berita2 di TV lah kalo kedinasan (mungkin kayak STPDN gitu kali ya?), tapi kalo cewek ya gak dipukulin (tapi dinyinyirin?)

Tapi beratnya hanya setahun pertama saja pas jadi junior (ya elaaah, terus abis itu gantian ngegalakin junior dong?) Tapi gw gak nyiksa loh, gampar juga gak pernah (iya deh…)

Gw: Kalo harus menjelaskan apa itu job description ATC ke orang awam, kayak apa Fin?

Afin: Gw jelasin yang beneran ya, siapa tahu abang bisa menyederhanakan… (ya elah, ujung2nya gw juga yang harus nyederhanain -__-“)

Jadi rolenya ATC itu ada 5:

1. Prevent collision between aircrafts (mencegah pesawat terbang senggolan….)

2. Prevent collision between aircraft on maneuvering area, and obstruction on that area (mencegah pesawat tabrakan dengan obyek lain – di angkasa maupun runway, misalnya gunung, gerobak Sari Roti, Ivan Gunawan, dll)

3. Expedite and maintain an orderly flow of air traffic (menjaga kelancaran traffic di udara lah cyin, kalo kelamaan muter2 dan kebelet penumpang bisa ngamuk)

4. Provide advice & information useful  for the safe and efficient conduct of flights (ngasih info supaya penerbangan aman dan efisien. Misalnya informasi cuaca, atau hal2 berkaitan dengan bandara. Artinya info2 tentang Anang/Ashanty dan Raul Lemos dianggap tidak relevan…)

5. Notify appropriate organizations regarding aircraft in need of Search & Rescue aid and assist such organizations as required (dalam keadaan emergency, kecelakaan, supaya membantu organisasi2 yang terlibat usaha penyelamatan)

Gw: Kerjanya capek gak? Ada sistem shift?

Afin: Ada shift, dan gak kenal Sabtu Minggu, apalagi tanggal merah. Shift di sini berat karena kurangnya SDM.

Gw: eh tapi kalo tanggal merah dapet lembur gak? (penting banget nih buat gw…)

Afin: Dapet lembur untuk tanggal merah doang, Sabtu Minggu nggak.

Gw: Tadi katanya kurang SDM kenapa? Apa karena kurang sarjana dengan pendidikan ALLU?

Afin:  Masalahnya daya rekrut sekolahnya yang terbatas. Jumlah sekolah masih sedikit, dan tidak ada swasta, karena susah dapet ijin dari ICAO (International Civil Aviation Organization). Sementara untuk jadi pilot ada sekolah swastanya.

Gw: Menurut elu ada gak sih sifat2 yang harus dimiliki mereka yang berminat menjadi ATC? Misalnya, gak boleh panikan. Gw main game aja panik, apalagi markirin pesawat!

Afin: Nggak kok. Beneran. Temen2 gw macem2 bentuknya (mungkin maksudnya kepribadian kali ya, bukan “bentuk”…) karena akhirnya semuanya akan terbentuk selama pendidikan.

Temen gw ada yang orang Solo, atau Jawa, (sebentar, bedanya Solo sama Jawa apa ya?), dan gak bisa ngomong cepet. Padahal ATC ngomongnya kayak orang merepet. Nah dia ngontrolnya slow motion penuh kesantunan gitu, akhirnya karena traffic yang padet, jadi bisa ngomong cepet. Kalo ngomongnya gak cepet, ya dibentak2 sama instruktur….

(kalo gw jadi ATC mungkin ngomongnya gaya hip-hop gitu ya, “QANTAS AIRLINES, WHASSSUUUUUUUPPPPPP!!!!”)

Eh tapi nambahin, jadi ATC beratnya karena tanggung-jawab berat memenuhi 5 objective di atas, mesti bikin keputusan yang cepat dan tepat hanya dalam hitungan detik, karena pesawat terus jalan, dan di dalem pesawat ada orangnya (ya iya sih, masak babi ijo Angry Birds…), safety is top priority, rate of speech 100 words per minute (ini sih cuma rapper yg bisa….), itu dengan standar bahasa Inggris. Setiap tahun mesti lulus medical check, setiap 2 tahun mesti ujian license, performance check tiap 6 bulan, dan bahasa Inggris tiap 3 tahun sekali.

(Jadi basically hanya manusia setengah dewa yang bisa jadi ATC…..)

Komunikasi udah ada standardnya. Ga bisa nyimpang (so much dengan “APA KABAR JEKARDAAAAHHH!!”). Namanya phraseology. Kalo ada incident/accident dan percakapan dicek, kalo gak standar bisa disalahin. Susahnya kalau ada pilot yang greeting “Selamat Pagi Tanjung Pinang”. Aturan standarnya gak boleh dibales. Tapi kalo gak dijawab kita dibilang sombong (ebuset, pilot juga bisa sensi toh, pasti belum move on….).

Ada aja pilot yang genit. Kadang dia jawab “Thank you honey”. Kalo lagi iseng gw jawab “You are welcome beb” (yaelah, di angkasa ada bebeb juga thoo….) Kalo ada komunikasi tidak standar, dan terjadi incident/accident, kalau rekaman dicek bisa habis deh…

Saking harus standarnya komunikasi pilot-ATC, ada cerita instruktur gw: ada ATC bingung mau ngasih tahu ke pilot kalo ada anjing di runway. Masalahnya anjing itu lagi KAWIN. How to tell them in English coba? Gak ada standar bakunya. Akhirnya si ATC ngarang abis “There is dog back-to-back on the runway!”)

(Kalo gw sih: “SIR, THERE IS DOG WEDDING ON THE RUNWAY, SIR!!”)

Gw: Di profesi ini banyak cowok atau cewek?

Afin: Dulu emang (dominan) cowok. Tapi sekarang makin banyak yang cewek.

Gw: Stress gak sih kerjaan ini bagi elu?

Afin: Kalo menurut gw sih iya. Begini, ada dua pendekatan kontrol, radar dan non-radar. Kalau yang non-radar, ATC harus membayangkan pesawat ada di mana berdasarkan pilot report. Padahal pilot suka bohong reportnya.

Gw: Eh, bentar, bukannya SEMUA airport ada RADAR??

Afin: Oh nggak. Ada airport2 yang tidak punya radar, misalnya Padang, Pangkalpinang, Aceh, Bandung…itu yang di Barat aja gw tahu.

(that’s it, gw kalo ke Bandung mending naik travel deh…..)

Gw: KOK BISA ADA AIRPORT GAK PAKE RADAR?? (mulai emosi)

Afin: Radar mahal bang 😦 (Jawaban singkat, padat, jelas…. -____-” )

Tapi kita punya teknik sendiri buat ngontrol non-radar, jadi aman lah. (Gw harap ‘teknik sendiri’ itu bukan ‘doa’…). Jadi misalnya separation, jarak antar pesawat, dibuat lebih jauh kalau non-radar. Selain itu ada itung2an waktu juga.

Jadi kalo dibilang stress, ya ada aja. Misalnya karena peralatan yang kurang. Terutama pas bad weather, ada berapa ribu orang di atas coba.

(dan gw pikir pekerjaan gw sebagai Market Researcher sudah berat…)

Gw: Apa yang elu suka dari pekerjaan elu?

Afin: Hasil didikan ATC. Gw sekarang kalo ngambil keputusan cepet gitu. Gak suka bertele-tele, berasa punya power, muahaha! (people, kalo cari pacar carilah ATC. Gak bertele-tele tuh orangnya 😀 ) Yang orang tahu kan pilot hebat bener, padahal mereka b isa dibilang “buta” lah…

Selain itu, gw juga suka main game (wow, gamer girl!), jadi emang gw paling suka ngontrol di radar, soalnya ngatur-ngatur gituh (ini pasti game kesukaannya Farmville deh….)

Gw: Apa yang elu gak suka dari pekerjaan elu?

Afin: Cuma fasilitas yang gak mendukung aja. Malu sama “tetangga”. Kita gak minta banyak, cuma alat yang bener.

Banyak yang nyinyirin pilot Garuda udah gaji 40 juta masih minta lebih… padahal standar internasional itu muraaah. Dan semua pilot di negara manapun sama, bawa nyawa semua…

(ayo, siapa yang dulu nyinyirin pilot Garuda minta  naik gaji. Bertobatah! :p)

Gw: Kalo pengalaman lucu?

Afin: Banyaaak. Biasanya kalo ngadepin pilot, apalagi pilot bule Rusia dan Australia. Kagak ngerti book! Pilot bule ngomong suka sekenanya, kayak kumur2. Gw aja sih katrok, gak biasa di telinga.

Jadi bolak-balik gw suruh “Say again your message, sir!” Abis itu telinga nempel di speaker. Kalo masih ga ngerti, jawab aja sekenanya, ngasih heading kek, instruksi apa gitu. Entar kalo gak cocok pilotnya pasti ngomong lagi, sampe ngerti. Taunya doi cuma nanya weather…

(gubrak!)

Gw: Ada cerita soal pesawat Presiden?

Afin: Protokolnya banyak banget tuh. Jarak antar pesawat harus jaaauuuh, padahal gak mesti gitu sih (JAUH2 LOE DARI GW! LOE GAK TAU GW SIAPA? GW PESAWATNYA PRESIDEN! CIH, GAK LEVEL!). Terus suka ada Sniper keliaran di kantor (oh, that’s cool)

Gw: Oke, sedikit info pribadi nih kalo boleh (halah, emang paling bisa deh gw…) Afin udah berkeluarga?

Afin: Sudah, dengan anak bayi 3 tahun.

Gw: Terus gimana men-juggle antara pekerjaan dan keluarga?

Afin: Sulit sih. Soalnya suami adalah teknisi pesawat di Batam, jadi beda pulau. Gw liburnya 5-1 (5 hari kerja, 1 hari libur), sementara suami 9-3. Jadi liburnya susah pas bareng. Untungnya jarak rumah deket, ke kantor cuma 5 menit (HAH! Coba kalo di Jakarta!), dan ada nenek yang membantu menjaga.

Tapi gw masih mending. Temen2 lain banyak yang lebih jauh. Ada yang kerja di Balikpapan, suami di Jakarta. Soalnya di awal kita memang harus bersedia ditempatin di manapun.

Untungnya di Tj. Pinang trafficnya gak banyak2 amat kayak di Soetta (Soekarno-Hatta). Kalo di sana pasti stress banget, 1000 pergerakan sehari, belum kalo pulang kena macet. Gak lucu kalo pulang ke rumah stress, anak gw kena imbasnya….

(Iya sih, gw aja kalo kena macet pulang nyampe rumah rasanya mau nyabutin kumisnya Foke…..)

Gw: Jadi Afin aslinya dari mana dong?

Afin: Dari Jawa Timur, Bondowoso. Kebanyakan ATC itu rantau. Semua personel di sini rata-rata orang Jawa.

Demikian interview-chat gw dengan Afin. Semoga membuat kita lebih mengapresiasi profesi-profesi “di belakang layar”, yang tak tampak tapi penting perannya. Apalagi seorang wanita berkeluarga yang harus membagi waktu antara pekerjaan dan anak.

(Afin dan teman2 di Tower)

(bersama teman2 di Curug)

Oh, dan gw masih gak mau naik pesawat ke Bandung. Lagian mahal juga sih….. 😀

Advertisements

Categories: Random Insight

63 Comments »

  1. Pas pertama baca posting-an ini kirain atc itu yg ada d landasan yg pake headphone n pegang stick glow yg kyk d starwars gitu..ternyata oh ternyata…padahal dia kan kerjaan nya mirip yah..markirin pwst jg..klo yg d landasan namanya apa,om?

  2. buat yang di landasan namanya ‘Marshaller’ dan itu berbeda dgn ATC karena ATC gak markirin pesawat. maap kalo saya salah,,,,

  3. Thanks ya dh ceritakan apa itu ATC!!!!!klo pemerintah utk mslah alat msih bnyak pentingin kepentingan pribadi mereka!!!buktinya Bandara Budiarto tempat Pusat pelatihan pilot Dan sekaligus pendidikan STPI fasilitasnya msih mengunakan alat ala kadarnya…radio komunikasi msih mengunakan dittel radio portaibel…seharusnya sdh tower set….apalagi radar?????

  4. Thanks Henry, keren cool tulisanmu….
    Mulia juga pekerjaan ATC itu yaa, keselamatan orang banyak tergantung sama mereka rupanya

  5. Pernah sedikit ngeh tentang profesi ini dari Air Crash Investigation di NatGeo/DC. Tapi yang versi lokalnya baru tau dari blogpost ini, ahahaha. Seru banget ya negara kita, ada yg gak punya radar aja loh… -____-“

  6. well, coba ini interviewnya di videoin. pasti ngakak semua penontonnya. bukan karena membahas pekerjaan ATC tapi karena respon bang henry. bacanya aja udah ngakak. ampe orang kantor marah2. hahahah.
    thanks for sharing!!

  7. Baru nemu blog ini.. Sumpeh gw tengah malam jd ngakak abis2an.. thanks for for sharing the info and entertaining us yaaa….

    • mbk,..klo lulusan atc bsa k pramugari g,..????
      truzz ada atc penerbangan bandung g mbk,..????mksh,…

      Jawab : Bisa aj ke pramugari tapi yang ada sayang bgt. sekolah tinggi2 ujung2nya jd pramugari. mending g ush pendidikn ATC klo mw jd pramugari. sayang buang2 uang, waktu , dan tenaga. kan klo pramugari ad sekolah khusus’a. gtu loh!!

  8. thanks infonya, bang.. bagus dan kocak..
    terima kasih dan salut juga sama ATC.. maju terus biar kata minim alat *moga2 pemerintah segera membenahi masalah ini, aamiin*

  9. “Afin: Sodara udah bilang supaya nyiapin fisik. Gw pikir lari doang, ternyata it was hell.” >>> hell-nya kaya yg dilagunya no doubt – hella good. hell yg bikin kangen 😛

  10. kalo boleh tahu, ditanya juga donk, gajinya kisaran berapa??soalnya kayaknya salary dari ATC, masih gak bisa dibanggakan /disukai oleh mbak afin daripada kecepatan pengambilan keputusannya. ..

    referensi yg bagus buat gue yg lagi proses nyari kerja di atc ap2 skrg..

    • ATC di Indonesia masih terpecah di bawah naungan 3 instansi, jadi masih belum ada keseragaman masalah salary. Udah ga seragam salary, masih jauuuuuuuuh juga dengan standard Internasional (coba aja gugel salary ATC di luar negeri). Tapi tenang aja, masih diatas UMR kok. :p

      Wah, kalo jadi masuk AP2 ntar kita 1 instansi nih. Pasti udah ada bocoran masalah salary donk. It’s better than become an unemployment, aight? Kalo ga bisa banggain salary, masih bisa banggain kerjaan. 😀
      Goodluck!

      • sbb mbak. haha..baru ngecek gw..
        boleh tahu gak mbak 3 instansi itu apa saja?

        jujur, gw belum dapet bocoran ttg gaji mbak. gini mbak, masalahnya ni ane udah dapet tawarn kerja dari perush lain.tapi gw pengen kerja di BUMN aplagi AP..nah, kalo bisa gw bandingin malah lebih bantu gw buat mutusin milih mana.gitu mbak..

        jadi kalo mbak mau ngasi bocoran, dan sungkan dishare dsni bisa email ke saya..indonesian_project@yahoo.com

        nb: mnggu dpan, gw mau medcek + wwncara akhir mbak. doakan ya..
        makasih mbak

  11. Wuih…… dari nyari kupingan soal salary di ATC AP2, malah terdampar di sini. Respon gue adalah nyengir2 sambil ngenes dan miris dalam hati. Btw HAIL TO MBAK AFIN !!!!! yang rela bekerja sepanjang hari, minggu, bulan dan tahun demi keselamatan orang banyak……

  12. Tanggal 9 n 10 ne, saya tes kesehatan n interview,
    Mohon dibantu donk kira2 waktu interview dlm bahasa inggrs atao tidak ya,,,

    Sms z ke 08566376525 ya,

    Thanks,

    Rgds,

    Ricko

  13. Thanks Bung Henry,,it was a nice interview.
    Salam dari ATC di Makassar Air Traffic Service Centre

    to afin : good job hun.. 🙂
    (Ssstt…gw temennya afin di curug loh,salah satu dari yg di foto 😀
    *infonya penting banget ya,haahaa.)

  14. wah… udah 4 orang senior gw yang duluan mampir di komeng2 diatas hehehe
    thanks mbak afin udah ngasih tau pada masyarakat indonesia raya tercinta tentang sulaitnya (superlative dari sulit) jadi seorang ATC

  15. Ayeyy..udah gak perlu repot2 jelasin ke orang awam tentang ATC lagi, suruh baca ini aja pasti udah jelas 😀 tengkyu mba afin! *salam ATC Jambi 😀

    • niat liat info salary ATC malah kejebur dsini. makasih mas henry buat knowledge nya, makasih udah bikin saya ngakak pas kerja, jadi lebih ngerti skg tntang ATC. mba afin ternyata demigod! hehe. sukses terus yah mba afin. ternyata beliaulah “penuntun” sang pilot. keep on fire ATC indonesia! im proud to all of you! mba follback twitter aku yah @widyeffendi

  16. permisi ,kak , klo mau ambil jurusan ATC yaitu PLLU nya di STPI,curug semisal punya bekas patah tulang di tanghan (terlihat bengkok) apa masih mungkin untuk masuk ?

  17. Tulisan dan wawancara tentang ATC yang bagus sekali.
    However, jangan takut terbang ke Bandung, procedure yang digunakan untuk memastikan pesawat nggak senggolan satu sama lain, baku dan standard internasional.

  18. Kontekan sama mba afin via apa mas? Kasih tau doong aku juga mau kontekan sama mba afin ada yang mau aku tanyain ke dia..

  19. Kak kalau pendidikan atc di stpi itu brp lama? Dan itu sdh ikatan dinas gtu blm sih? Jd lulusan stpi langsung penempatan gtu? Atau ga ikatan dinas?? Terimakasih

  20. Permisii,
    Numpang nanya yaa,kalo mau jadi atc itu juga ada syarat-syarat kesehatan ga?kaya ga boleh pake kacamata,ada syarat untuk tinggi badan dll makasih kak😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s