Bosku Guruku

(Judulnya sumpah kayak  judul drama percintaan picisan, “Bosku Pacarku”, “Guruku Pacarku”, “Pacarku Sadakoku”, dll)

Gw sudah pernah kerja sama beberapa bos, baik produk lokal maupun expat. Gw bersyukur hampir semuanya bos gw baik orangnya, dan lebih penting lagi, ada sesuatu yang bisa gw pelajari dari mereka. Hanya satu yang sedikit “deng dong”, tetapi itu toh tidak terlalu mengganggu karena dia orangnya baik.

Berikut beberapa pelajaran yang gw petik dari bos-bos gw, secara tidak berurutan…. (ceritanya supaya yang tau CV gw gak bisa nebak ini bos yang mana :p)

Bos 1: Bos yang ini terkenal galak banget, tetapi galaknya bukan elu dimaki-maki atau ditimpuk sepeda fixie. Dia galak karena pinter keminter banget. Kalo presentasi atau e-mail ide ke dia dan kita pemikirannya gak siap, bisa ditembakin lebih cepat dari Lucky Luke. Banyak banget kolega yang takut kalo dia dateng ke presentasi kita.

Kok serem? Jadi apa dong yang bisa gw pelajari dari dia? Yang gw dapet dari dia adalah soal team leadership. Dia akan sangar sama anak buahnya. Kita akan dicambuk, digiling, dan digoreng soal kualitas pemikiran kita, betul, tetapi ketika berhadapan dengan pihak di luar team, dia akan ngebelain kita mati-matian. Jadi walaupun kita digembleng berat di dalam, tapi di luar anak-buahnya merasa terlindungi. Malah kadang2 gw berasa kayak kerja sama Godfather gitu…aman dari yang lain 😀

Soalnya gw sering denger cerita soal bos yang gak akan ngebelain anak buahnya di depan. Bahkan bisa ikut-ikutan menghajar anak-buah sendiri di depan yang lain. Dan si Bos 1 ini gak kayak begitu sama sekali. Gw belajar untuk cover for my team dari dia.

Bos 2: Bos yang ini rileks, tapi suka banget bitching. Dan bitchingnya kelas Academy Award gitu, lucu banget. Gw selalu dibuat ketawa terpingkal-pingkal kalo dia mulai ngebitching soal kerjaan dia. Saking seringnya dia ngebitching, gw jadi nanya ke dia: kok bisa bertahan di bidang ini sekian lama kalo ngomel terus.

Dan jawabannya memukau gw. “Henry, gw selalu mencintai bidang ini, karena ini passion gw. Tapi gw benci sama ‘kerjaan’nya. I love the ‘field’, although I hate the ‘job’. Dan kecintaan pada bidang ini yang bikin gw bisa bertahan menjalani kerjaanya…”

Dari bos 2 ini gw belajar bahwa kerja itu harus cinta dulu pada bidangnya. Tidak ada pekerjaan yang sempurna. Setiap pekerjaan pasti ada printilan dan drama sehari-hari yang nyebelin. Tapi kalo cinta sama bidangnya, ya hal-hal sepele itu gak terlalu nyebelin. Kalo elu suka kerja di banking, rempongnya kerjaan di bank lebih bisa dijabanin. Kalo elu suka jadi penyanyi, capeknya jadi penyanyi juga lebih ringan terasa, dll.

Ibaratnya kayak jatuh cinta aja. Kalo elu udah jatuh cinta mampus sama seorang perempuan, biarpun dia ngupilnya tidak elegan, elu akan tetap cinta kan? Jadi dari beliau gw belajar untuk bekerja di bidang yang gw cintai.

Bos 3. Orangnya baaaiiiik sekali kepribadiannya. Ramah, sopan, bahkan ke anak buah sendiri. Tapi pelajaran terbesar gw dari beliau bukan soal baik, ramah, dan tidak sombongnya.

Suatu hari, gw membuat kesalahan fatal dalam design suatu pekerjaan, dan sialnya gw baru menyadari kesalahan itu ketika pekerjaan tersebut sudah dieksekusi. Memang kesalahan ini tidak berakibat seluruh project tersebut menjadi sia-sia, tetapi ada bagian yang jadinya tidak bisa digunakan. Dan pekerjaan itu bernilai seratus juta lebih. Saat gw menyadari ini, gw lemes banget. Mati nih gw, alamat dipecat deh.

Jadi gw memutuskan melangkah gontai ke ruangan beliau untuk melaporkan. Gw jujur ngaku kesalahan yang gw bikin. Dengan kepala tertunduk, gw nungguin dimarahin. Tahu apa yang dia katakan? Beliau hanya berkata, “Kamu dapet pelajaran apa dari hal ini?” Gw bilang kalo gw harus teliti ini dan itu, dan melakukan langkah ini itu. Dan dia hanya berkata, “Ya sudah, yang penting kamu belajar sesuatu. Jangan kuatir lah soal itu…”

Gw lega bercampur kaget, karena gak nyangka. Tapi begitulah, dari beliau gw belajar bahwa kesalahan itu baru mahal kalo kita tidak belajar darinya.

Bos 4. Ini bos yang pinter juga, walaupun kalo gw ngelawak dia jarang banget ketawa. (Gw sebenernya agak tersinggung sih kalo gw ngelawak dan bos gw gak ketawa. Selain masalah harga diri gw juga malu, anying…) Tetapi bos ini punya filosofi yang unik tentang karyawan dan etos kerja. Dia percaya bahwa karyawan harus bekerja saat dia merasa ingin bekerja. Artinya, happiness dari karyawan adalah penting. Bahkan SANGAT penting.

Di kantor Bos 4 ini bahkan ada Survey Kebahagiaan Karyawan. Kalau sampe banyak karyawan tidak merasa happy, harus dicari tindakan. Dia bahkan pernah bilang ke gw, kalo gw lagi gak mood ngantor, ya jangan pergi, karena toh kerjanya gak maksimal. Siapa tahu lebih siang kalo moodnya balik, silahkan baru ke kantor. Bagi beliau yang penting bukan jam kantor, tetapi hasil pekerjaannya bagus dan tepat waktu,

Awalnya gw kaget juga sih dengernya. Soalnya kalo karyawan2nya pada gak disiplin atau nakal, ya bisa pada bolos-bolos semua gitu dong. Tetapi beliau menekankan bahwa dia menekankan pada trust dan memperlakukan karyawan sebagai orang dewasa. Dan si pemberi trust kadang-kadang harus berani trust duluan. Kalau trust ini disalah-gunakan, barulah ada mekanisme koreksi dan teguran.

Di tengah banyak perusahaan yang memperlakukan karyawannya tidak lebih sebagai “alat” yang harus diperas sebaik-baiknya, dari bos 4 gw belajar tentang pentingnya morale/motivasi karyawan diperhatikan dahulu. A happy employee will produce better quality work too!

Bos 5. Ini bos yang ngerti selera humor gw, dan juga sebaliknya. Kita sering ngakak ngetawain joke masing-masing. Bahkan kita sering ngelirik cewek bareng. (Ngerti kan kenapa harus disamarkan….gw bisa digaruk sama bini-nya si bos 5 kalo ketauan…) Dia juga kelewat sopan sama anak buah menurut gw. Kalo mau nyuruh selalu pake kata-kata “Kira2 kamu bisa bantuin untuk….” Ya elah, namanya loyal fruitchild (anak buah setia) yang tinggal suruh aja kaleee…

Tetapi di balik pribadi beliau yang santun dan hobinya yang melucu, tersimpan kecerdasan luar-biasa, khususnya dalam memanage orang. Cara dia berkomunikasi akan berubah-ubah. Dengan yang senewan dia akan menenangkan. Dengan yang sensitif, dia akan hati-hati. Dengan yang rese dia bisa keras dan tegas. Mungkin karena gw suka bercanda, dia pun menyesuaikan diri?

Itulah yang bikin gw kagum dari Bos 5. Sebagai bos dia tidak harus menjadi semau gaya dia dan berharap anak buahnya yang ngerti dia. Dia make effort untuk membaca kepribadian orang, dan menyesuaikan gaya komunikasi dengan orang tersebut. Dan menurut gw ini salah satu skill tersusah, karena menuntut kitanya yang adaptif dan belajar mengerti orang terlebih dahulu.

Demikianlah kisah tentang bos-bos gw selama ini. Looking back, gw rasanya gak percaya gw selalu dapet bos yang selalu sekaligus menjadi guru gw. Dan ini menjadi cambuk buat gw, apakah gw bisa menjadi guru bagi orang lain juga? Gw takutnya yang dipelajari anak-anak buah gw selama ini adalah garingan-garingan gak bermutu…

hiks.

halah.

😀

Advertisements

Categories: Random Insight

17 Comments »

  1. Wah mantep postingan kali ini (postingan lainnya sie mantep juga) lho 🙂
    Menurut gw, paling keren bos ke 5 tuh. Terus dari postingan ini gw lihat bahwa boss-boss elu memang pantes menyandang julukan “boss” dgn masing2 gaya kepemimpinannya. Yaelah, boss gitu loh 😀

  2. Banyak bener mantan bosnya ‘om’…gw 12 th kerja bosnya cuman satu (kasian yah…hiks)….tp gw dapet semua pelajaran yang ‘om’ dapet cukup dari 1 bos aja…hebat kan..:D

  3. Bos 3, ngingetin gw sm d best boss I’ve ever had..santunn luar biasa, tiap nyuruh aja, ngomongnya: would you be so kind as….panjanggg..:), even ceo, punya wkt buat care sm org kecil, an office girl 17th, merit and punya bayi, jd g bs kerja lg, suatu ketika dia liat cewek ini, dia blg, ask her what can he do to help her out, out of the blue…:) having him as my boss, is like winning a lottery, won’t happen twice in yr life …:) ……Btw saia udh pindah kerja 7x, and bener bgt, each and every boss, aneh or baek, bs bgt jd pelajaran buat kita to be a better person…:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s