Ekstrapolasi Pacaran Ke Pernikahan (Buat Yang Lagi Pacaran)

Tenaaang, gak usah panik, nanti gw jelasin apa artinya ‘ekstrapolasi’ 😀

‘Ekstrapolasi’ sih bahasa begonya adalah memperkirakan nilai/kondisi sesuatu variabel, berdasarkan trend/pola variabel tersebut sebelumnya. (Definisi freedictionary.com:  To infer or estimate by extending or projecting known information. Lho, kok definisi Enggresnya lebih gampang dari definisi bego gua?). Contoh: kalo beberapa tahun berturut2 Indonesia mengalami pertumbuhan ekonomi x%, maka seseorang bisa memprediksi pertumbuhan 2012 dengan mengekstrapolasi trend angka sebelumnya.

Asumsi dari ekstrapolasi adalah: perilaku suatu variable cenderung tidak berubah drastis. Karenanya ekstrapolasi digunakan untuk mengestimasi hal-hal yang sifatnya berubah secara steady/predictable. Contoh: pertumbuhan penduduk. Karena kemungkinannya kecil Indonesia dibom aliens yang tersinggung dengan jambul Syahrini, maka kita bisa pede mengekstrapolasi jumlah penduduk di tahun 2012, 2020, sampe 2050 – berdasarkan pertumbuhan penduduk yang kemarin (plus asumsi2).

Beberapa hari yang lalu gw mengetwit: “Kesalahan fatal adalah mengekstrapolasi  kebahagiaan saat pacaran ke pernikahan”. Berhubung media Twitter sangat terbatas, mungkin gw bisa elaborate sedikit maksud gw di blog ini.

(Buat yang mau ngomong: “Jangan sok tahu kalo belum ngerasain”, gw jawab: “Gw udah pernah ngerasain dua-duanya” :))

Maksud twit gw adalah: banyak orang mengira kalau pengalaman pacaran bisa diekstrapolasi ke pernikahan. Artinya, kalau cocok dan happy di saat pacaran, maka semua pasti bisa ‘diteruskan’/diekstrapolasi ke pernikahan.

Ekstrapolasi dalam konteks ini bermasalah karena sebenarnya pacaran dan pernikahan bukan variable yang sama. Dua-duanya sangat berbeda, dari hal-hal sepele sampai hal-hal besar.

Pacaran di konteks Indonesia, misalnya, gw asumsikan belum tinggal bareng. Dari tinggal terpisah menjadi tinggal bareng, biarpun kesannya sepele, justru perubahan drastis. Kalau saat pacaran sang kekasih terasa sempurna, hal itu bisa berubah saat melihat kelakuannya tinggal bareng. Dari masalah ngorok, jorok suka ngupil dan meper di mana2, egois gak mau bantu pekerjaan rumah, malas, dll, dll. Banyak kok yang berantem karena ini.

Pacaran adalah antar individu. Menikah adalah antar keluarga. Banyak yang lupa soal ini. Kehadiran ibu mertua yang rewel, saudara ipar yang menyebalkan, anjing pacar yang gak pernah suka melihat kita, dll, dll. Variabel tambahan ‘keluarga’ ini membuat ekstrapolasi pacaran ke pernikahan bisa meleset total.

Seks, yang sering ditunggu2 pasangan pacaran yang menolak seks pra-nikah, bisa menjadi sumber bahagia, tetapi bisa juga sumber petaka. Style hubungan seks bisa jadi tidak compatible (elunya konservatif, dianya eksperimental pake borgol, cambuk, panci, dan dongkrak, misalnya…) Ataunya elunya kuat sejam, dia hanya kuat 5 menit.

Uang. Waktu pacaran sih simpel, masing2 punya duit sendiri, elu tugasnya ngebayarin atau terima dibayarin, beres. Saat menikah uang bisa menjadi sumber berantem (dan salah satu penyebab perceraian tersering). Gimana cara ngaturnya, terus biasanya belanja game seenak udel supir metromini, tiba2 sekarang diawasin istri, dll.

Anak tentunya adalah sumber kebahagiaan, no doubt. Tetapi sebagai variabel baru yang sebelumnya, diasumsikan, tidak ada saat pacaran, bisa membuat ekstrapolasi pacaran kembali meleset. Masalah gaya mendidik dan membesarkan, perbedaan prinsip dan kepercayaan (elu maunya anak cinta damai dan pemaaf kepada teman-temannya, sementara prinsip pasangan adalah gampar dulu temen yang mencurigakan – preemptive strike gitu), perbedaan prinsip ngasih uang jajan, dll.

Dan masih banyak lagi variabel-variabel yang tidak ada di dalam fenomena pacaran, yang kemudian muncul di pernikahan. Inilah kenapa gw bilang kita tidak bisa otomatis mengekstrapolasikan enaknya pacaran menjadi jaminan enaknya pernikahan.

Apakah maksudnya gw nulis ini supaya kita jadi pesimis? Nggak sama sekali. Justru maksudnya supaya kita aware akan hal ini dan gak naif asal mengekstrapolasi pacaran ke pernikahan. Kalau saat ini kita sedang asik-asiknya pacaran, semua terasa indah tai kucing rasa cokelat, dan mulai memikirkan serius ke jenjang pernikahan, kita juga harus waspada. Karena tai kucing itu bisa berubah menjadi rasa tai kucing beneran.

Kalau kita waspada, kita bisa: cari tahu lebih banyak dulu tentang pasangan/keluarga kita, membicarakan dulu hal-hal penting sebelum menikah, atau minimal mempersiapkan mental untuk bisa mengerti dan mentoleransi.

Ada pepatah: Fortune favors the prepared (keberuntungan berpihak kepada mereka yang siap). Buat gw: Love favors the prepared. Cinta berpihak kepada mereka yang siap.

Selamat pacaran serius! 😀

Advertisements

39 Comments »

  1. Om Piring, seru nih postingannya. ehmm mau share dikit juga, gue sm pacar udh pacaran 2 tahun dan kebetulan pernah diajakin nginep di rumahnya waktu (calon) mama mertua persiapan umroh, jadi nginep bareng keluarga besarnya 😀 yaa kaget juga sih ngeliat yg biasanya jaim tiba2 ketahuan semua sifat2nya (termasuk yg ngupil dsb dsb itu heheh :D)
    yah menurut saya sih nyari tahu semua detail pasangan (dan of course, keluarganya) itu penting banget kl emang mau serius, secara kan kalo mutusin buat nikah otomatis jadi bagian keluarga dia juga, mau yg baik atau jelek yaaa namanya juga manusia, ga ada yg sempurna, ya gak? 😀

  2. Setuju bgt Om 😀
    Ternyata ada benernya jg sih tinggal bareng sebelum nikah ya.. Mobil jg sebelum beli harus test drive dulu :p

    Angkat topi deh buat young couple yg “brave enough” to enter the next level.

  3. iya bener banget. Makanya waktu memutuskan utk nikah, pikirin kalo mama mertua itu aslinya adalah mamah kita juga, cuma ketemu gede. Begitu jg dgn ipar2 kita. Jadi ngga pusing sm perlakuan mereka. Coba kalo dirumah sendiri taro sendal didepan pintu terus mama kita “singkirin” tu sendal sambil di tendang & bilang “sendal siapa iniiii ditaro sembarangan??!” Kita cuma jawab “sendal akuuuu”. Bayangin kalo yg berbuat itu adlh mama mertua/ipar? Bisa nangis guling2 lo

  4. Emg blogpost si om piring selalu TOP. Gue ngerasain ini bgt waktu habis nikah. Si tai kucing beneran rasanya tai kucing hahahhaha… Walaupun masa pacaran ya std aja ga yg romantis2 amat, so hbs nikah jg sama gitu2 aja, tapi faktor keluarga itu yg seru apalagi bt org batak. I love my husband, tp I wasn’t prepared. So the love and the preparation br “kenalan” sesudah nikah. That’s why kl ada yg mau nikah gw selalu blg: jangan fokus sm acara kawinannya, focus sama pernikahannya, make sure utk pny misi and visi yg sama. Well, at the end of the day, I survived and the tai kucing slowly becomes tasteless… 😀

  5. Kalo gw, gw ngerasa gw punya banyak kelakuan menyebalkan. bang. Jadi dari awal mau jadian, justru gw beberkan semua kelakuan nyebelin gw ke calon pacar (saat itu). Sama pacar yg sekarang, justru gw gak malu buat nunjukkin kalo gw se-absurd apa. Dia pun gw minta untuk gak nutup2in keanehannya.
    2 tahun pertama, isinya berantem doang. Gw bilang itu adaptasi. Sekarang jalan ke tahun ke 5. Kenapa kami tetap bertahan dan belum nikah? Salahkan intuisi dan kenyataan. Kami yakin kami jodoh, tapi belum cukup yakin utk membiayai ‘pernikahan’ kami nantinya. Hahahaha.

      • ya, gw jg setuju sama pendapat ranumesha. Pacaran udah lama tapi belum nikah juga, padahal gw udah ngerasa cocok bgt sm pacar gw. Tapi permasalahan ada pada biaya untuk ‘kehidupan selanjutnya’. Mohon pencerahan nya bang hehehe

  6. Ada buku Tara Parker-Pope “For better: science of a good marriage”. Semua segi nikah dari sisi science dibahas, tp kesimpulannya cuma satu: yg penting Cinta. Karena marriage never 50-50 (ada artikel bagus “A Peaceful Marriage is Not Always 50/50”). Tp bagi yang ingin marriagenya sukses, ada beberapa statistically significant sign yang bisa dibaca dibuku itu, supaya tai kucing becomes tasteless.. 😀

  7. Klo kt tmn gw yg uda nikah, sbnrnya ngga ada org yg bs blg bnr2 uda siap nikah…mgkn ngrasa uda siap tp br akn ngrasain bener ya pas uda nikahnya, jd klo org2 blg blm siap nikah, well, toh u’ll never know until ur there katanya…wejangan ni dkasi k gw pas gw bercurhat bhw gw rasanya ga tau kpn gw siap nikah ( n ninggalin kebebasan pribadi gw kaya mandi seabad lamanya :p )

  8. Nice.
    Iam interested in abt ur posting, MrPlatter. And iam really fond of reading abt it! 🙂
    It’s kinda, ‘A to Z Guide For Preparing Ur Marriage’ ato klo ada Nobelis Ekonomi yg dpt Nobel karna nggabungkan Fisika+Ekonomi,teori friksi, thn depan Komite Nobel patut mempertimbangkan ‘teori’ om! 😀
    Another Superfreakonomics, though! 🙂

  9. Om Piring, seru nih postingannya. ehmm mau share dikit juga, gue sm pacar udh pacaran 2 tahun dan kebetulan pernah diajakin nginep di rumahnya waktu (calon) mama mertua persiapan umroh, jadi nginep bareng keluarga besarnya yaa kaget juga sih ngeliat yg biasanya jaim tiba2 ketahuan semua sifat2nya (termasuk yg ngupil dsb dsb itu heheh )
    yah menurut saya sih nyari tahu semua detail pasangan (dan of course, keluarganya) itu penting banget kl emang mau serius, secara kan kalo mutusin buat nikah otomatis jadi bagian keluarga dia juga, mau yg baik atau jelek yaaa namanya juga manusia, ga ada yg sempurna, ya gak?

    +1

  10. Awalnya kaget bgt baca opini di paragraf awal. Sampai diakhir, Setuju deh! Keren! emang harus hati2. Eh emang mau terjun bebas apa mau pacaran kok pake hati2..heheh ^^

  11. ahahaa..setuju deh sama isi tulisan Om Henry, meski belum ngelakoni..
    sedikit banyak uda tau hasil dari wejangan ibu. “nikah itu kalu uda bener2 siap jiwa raganya.”
    kalau tentang mertua dekaka, Bu Dosen bilang “Mertua itu bonus yang tidak dapat ditawar apalagi ditolak.” ^^

  12. NGUAHAHAHAHAAAAAAAA
    (ngetawain artikel ini dan sadar bahwa selama ini gue udah bego banget ! :mrgreen: )

    Ekstrapolasi ! akhirnya tahu juga definisinya, jadi apa yang kita asumsikan kondisi yang terjadi saat ini ternyata TIDAK dapat memastikan apa yang terjadi dikemudian ya……hmmm…..kayak teori randomnya Om Taleb nih ! hihiiii 😛

    kelihatannya dari artikel ini tersirat “sedikit” pengalaman yang tidak mengenakkan dari perkawinan ya ? hihihiii….. ah ! same-same lah, om ! ga ada pernikahan yg enak kok ! enaknya kawin en bikin anak doang, the rest is suxxx ! 😀

    ya sudah…..ga usah ribet dalam hidup ini ! kalo belom nikah nyante aja, kalo udah nikah ya nikmatin aja……yang udah divorce, ya seneng2 aja kembali statusnya ke single lagi…..hidup cuman sekali toh, ngapain disesalin ! ( prinsip sotoy gue ) 😉

  13. ngakak sampai sakit peruttt,,ini topik berguna buat kita2 supaya bisa prepare… (wkwkwwk, kayak mau ngapainn aja ya??)

    hadechhh menikah itu tidak mudah, untung masih bisa menikmati,
    ngga bisa manja dan ngadu ke ortu kalu kita berantam, ;;

    thanks “pencerahannya” om… xixixiixixiixi

  14. ngakak sampai sakit peruttt,,ini topik berguna buat kita2 supaya bisa prepare… (wkwkwwk, kayak mau ngapainn aja ya??)

    hadechhh menikah itu tidak mudah, untung masih bisa menikmati hidup ini
    ngga bisa manja dan ngadu ke ortu kalu kita berantam , soalnya udah punya kehidupan yang lain, yeahh paling2 kalo curhat ama pasangan doang, orang tua mah pasti dah ga bisa terlibat terlalu dalam dalam kehidupan kita…

    mikir-mikir dan survey lah intinya….. (kata orang tua : pacaran enak tapi kalau sudah menikah harus bisa menerima semua kekurangan pasangan plus keluarga besarnya_)…

    thanks “pencerahannya” om… xixixiixixiixi

  15. emang bener banget.. waktu pacaran, orang cenderung memperlihatkan sisi positif dirinya, biar dianggap baek. Begitu nikah, langsung memperlihatkan diri yang sebenarnya..
    Jadi menurut gw sih, kalo memilih pasangan hidup (suami/istri), lebih baik tanyakan ke orang terdekatnya (keluarga atau teman dekatnya) seperti apa dia, karena di situlah dia yang sebenarnya akan terlihat.
    *kalo gitu, buat apa pacaran yak. daripada nyoba2 tapi ga pasti, langsung nikah aja kali ya? toh kalo udah ada ikatan yg pasti dan serius, orang juga ga bakalan main2, hoho

  16. Om, baca blognya Om bikin aku makin deg-degan mikirin hubunganku sekarang mau diterusin apa enggak deh. Aku udah jalan 2 tahun sama pacarku dan sepertinya kita sudah melewati sebagian besar hal-hal kejaiman. Cuma yang belum direkonsiliasi sih perbedaan visi-misi-gaya hidup yang beda banget.

    AAkkkKKK… Jadi galau deh gw!

  17. saya lagi searching definisi ekstrapolasi malah nyasar kesini. topiknya menarik dan bener2 bikin saya mikir om. ternyata nikah itu emg memulai sesuatu yg bener2 baru. mw gmnpun hubungan yg udh dijalani selama pacaran. ditunggu postingan selanjutnya 😀

  18. Ha! Finally a post that can make people really SEE!
    Heran sama orang yang pacaran baru enam bulan langsung hajar bleh, kawin aja! (Yang kebanyakan motivasinya biar ML LEGAL) Tapi pake alasan (yang obviously munafik) habis udah cocok. Lu pikir maen lego kali cocok gak cocok.
    Gue sendiri sangat western minded. Percaya kalo live together adalah next step setelah pacaran. Sayang sekali Indonesia masih sangat tertutup sama kultur live together ini, padahal this can save Indonesia from increasing the divorce counts. Kalo gak mau “buat dosa” dengan tinggal bareng, yah tinggal bareng aja tapi jangan have sex. Beres kan? Kalo gak bisa tahan, yah emang lo nya aja yang gak kuat utk gak “buat dosa.”

    Jaman dulu orang masih tabu utk kawin cerai, makanya banyak anak2 yang ‘salah grow up’ karena orang tuanya gak married krn cinta. Kayak gue contohnya. Dan alangkah baiknya generasi kayak gitu stop di kita aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s