Drama Demam Berdarah

Awalnya sih Kamis tengah malem minggu lalu demam tinggi.

Gw pikir, ah palingan flu. Jumat paginya sebenernya udah keliyengan dahsyat gitu, tapi gw ada tugas satu presentasi di siang harinya. Gw pikir bisa lah gw jabanin. Buset, pas di tempat diskusi panel di mana gw harus presentasi, demamnya gak turun-turun, dan badan gw rasanya suakit semuanya.

Selesai presentasi, gw langsung pulang. Driver kantor udah ngusulin, “Pak, gak mau ke rumah sakit aja?” Typical laki-laki, ga mau ngaku kalo udah saatnya nyerah, tetep ngotot pulang aja. Cuma modal parasetamol, gw coba tidurin aja cepet.

Sabtu pagi gak ada perbaikan sama sekali, demam masih tinggi, badan rasanya remuk. Tapi berhubung udah janji sama tukang, ya gw tungguin deh mereka kerja sampe sore. Jam 4-5 sore gitu panas gw udah tinggi banget, dan udah ampir gak bisa bangun dari tempat tidur. Kali ini cewek gw ngotot gw ke UGD, dan gw udah gak bisa ngelawan lagi. Pada saat ini udah berasa ini kayaknya bukan flu (leher gak sakit, gak ada pilek).

Walhasil, gw pun di UGD di malam minggu. Suhu ternyata udah 39. Sama dokter UGD langsung dikasih obat demam intra-vena (via infus). Langsung tes darah, dan hasilnya positif demam berdarah.

Pikiran pertama yang terlintas adalah: ngehek! Gw tuh emang kemaren2 lagi ngerjain project untuk client, untuk program pencegahan demam berdarah. LAH GW MALAH KENA PENYAKITNYA?!

Dokter jaga langsung rekomendasi gw supaya rawat inap. Gw masih sempet2nya nawar, emang gak bisa rawat jalan aja. Dokternya bilang teorinya bisa, tapi itu gambling. Soalnya ada risiko “shock” dan kalo jika itu terjadi, kalo di rumah sakit bisa segera ditangani. Secara gw tinggal sendirian, gw jiper juga sih. Siapa juga yang bakal ngurus gw kalo tiba-tiba gw kejang2 gitu ya kalo sendirian. Akhirnya gw menyerah dan setuju untuk diopname.

Sumpah ini penyakit ngehe-sengehe-nya. Gw kehabisan kata deh mau mendeskripsikan gak enaknya Demam Berdarah. Pertama2, demam-nya konstan tinggi di 3-5 hari pertama. Dan diminumin parasetamol kayak gak efek gitu. Badan sakit semua, di seluruh sendi. Mau ngapa2in juga gak enak. Gw yang doyan ngetwit aja bisa gak napsu sama Twitter. Menurut dokter yang merawat gw, kalo sakit DB untuk yang kedua-kalinya, efeknya lebih parah dibanding yang pertama – dan ini kebetulan DB gw yang kedua (yang pertama udah 11 tahun yang lalu kali).

Di rumah sakit sebenernya gak diapa2in juga. Ini penyakit yang “tidak ada obatnya”, dalam pengertian, emang harus dijalanin sampai umur sakitnya “selesai”. Dokter/rumah sakit hanya memastikan kita dapat cairan cukup (infus + minum) karena demam yang tinggi, dan bisa ngasih obat demam via infus kalau emang demamnya tinggi sekali, tapi ya itu doang. Gw gak dapet antibiotik sama sekali (karena emang tidak efek pada virus. Beda kalo typhus yang disebabkan bakteri), paling vitamin standar.

Yang nyebelin dari infus itu adalah: PIPIS terus2an. Hadeuh, gw malah gak bisa tidur karena semaleman bakal terbangun berkali2 buat kencing doang.

Pokoknya, 3 hari pertama di rumah sakit bener2 penderitaan POL. Dokter bilang sesudah 5-7 hari demam, biasanya akan mengalami penurunan demam, tapi trombosit masih akan turun. Dan bener sih, sesudah demam hari ke-5, demam mulai menurun, tapi trombosit gw turun terus, sampai terendah di 21 (ribu). Begitu di bawah 50 (ribu), gw kena instruksi bedrest total, yang artinya, selamat tinggal pipis di toilet, sekarang pipis di pispot.

Ini sih namanya sudah jatuh tertimpa pispot….

Kencing di pispot itu deg2an. Kenapa? Karena kita gak pernah tahu kapan suster masuk dan CILUK BAAA, main masuk ke areal ranjang kita. Biarpun tirai udah gw tutup2in, para suster itu biasanya pede aja merangsek masuk kayak Densus 88, gak ketok/permisi dulu! Gini2, gw orang pemalu kalo kepergok dengan celana lagi turun…

Soal suplemen nih.

Tentunya gw dapet banyak anjuran suplemen yang katanya mempercepat baiknya trombosit/sembuh. Dari yang standar (jus jambu klutuk), angkak, sari kurma, sampai berbagai obat cina yang gw baru denger. Dan gw pun dikasih sari kurma dan jus jambu sama keluarga pacar. Yah namanya dikasih, gw konsumsi aja semuanya. Masalahnya, gw gak bakal pernah tahu apakah sari kurma/jus jambu yang gw makan memang membantu atau tidak. Dokter sudah memprediksi bahwa sesudah 5-7 hari, memang sudah saatnya trombosit kembali naik, dan itulah yang terjadi. Apakah ini karena “memang sudah saatnya”, atau karena terbantu suplemen, yang gw gak bakal pernah tahu.

Walaupun banyak “kisah sukses” dari suplemen2 yang sifatnya anekdotal/cerita dari mulut ke mulut, sebenernya satu2nya cara memang harusnya dengan uji klinis, dengan grup kontrol (yang diberikan placebo), bahkan double-blind. Double-blind research artinya, tidak hanya ada dua kelompok uji coba (misalnya kelompok sari kurma v. kelompok placebo), tetapi baik responden maupun researcher tidak tahu kelompok mana menerima yang mana. Dengan cara ini bias dikendalikan (kalo si researcher tahu kelompok mana yang diberi suplemen, takutnya dia “biased” baik secara sadar maupun tidak) dan efek sugesti/placebo juga diperhitungkan. Hanya jika sebuah suplemen lolos uji ketat seperti ini, kita bisa yakin bahwa memang ia efektif dalam membantu kasus demam berdarah.

Gw belom pernah baca soal hasil uji klinis jus jambu, angkak, sari kurma, dll. dalam melawan demam berdarah sih. Jadinya posisi gw adalah keep open mind, tapi juga tidak berharap terlalu banyak. Inilah kutukan jadi orang yang kebanyakan baca soal sains kayaknya, jadinya apa-apa ribet, harus ada support ilmiah yang kuat πŸ™‚

Ujung2nya, kalo bisa mendingan mencegah daripada mengobati. Demam berdarah ini memang nyebelin. Gw bahkan gak tau gw digigit di mana, mengingat gw tinggal di apartemen di lantai tinggi, jadi nggak ada nyamuk. Jadi ya sebisa mungkin jaga kebersihan, inget soal genangan air tempat nyamuk bisa bertelur, kalo ada bak mandi gunakan bubuk abate (membunuh larva nyamuk di air), dan gunakan obat nyamuk seperlunya. Gw sih lebih khawatir kalo anak kecil yang kena, karena mereka lebih rentan. Gw suka sedih kalo ngebaca anak kecil yang meninggal karena demam berdarah, karena umumnya disebabkan penanganan yang terlambat.

Itu aja sih sharing gw. Semoga gak ada temen2 lain yang kena yah. Buat yang laki, inget aja deh ancaman pispot yang gak keren itu…

Advertisements

Categories: Random Insight

14 Comments »

  1. Hi Hen,

    Gw baru tau klo elo demam berdarah. Anak gw jg baru malem ini masuk rs. Jumat sore sampe minggu panas tinggi, senin turun, hari ini anget lagi. Cek darah trombosit di 145. Belum confirm dbd, cm drpd tambah parah & biar dapet perawatan intensif, mending dirawat di rs aja. Tapi anaknya sih masih ok, keluhan lain selain panas cm lemes aja sama tadi pagi tenggorokannya sakit. Mudah-mudahan gak terlalu parah ya.

    Utk elo, semoga cepet pemulihan sehat-nya yaa…

  2. ya untungnya masih bisa pipis lewat pispot Bang, gak perlu dipaksa pake kateter urine.. gak kebayang sakitnya kalo ada selang yang dimasukin ke kandung kemih.. T-T

    tapi sekarang sudah sembuh kan? jaga kesehatan Bang, moga gak kena lagi.. πŸ™‚

  3. Om Henry punya pacar ya? Akhirnya! *yay* kapan nikahnya jadi nya oom? *lah? Salah fokus kaya nya nih* hehehe…..

  4. gue pernah juga om, gak enak emang, makan gak enak, tidur gak enak, ulu hati gue sakit terus.
    Setelah kena DBD, SPOT & SPGT gue tinggi.
    YAng gue denger2 sih, Ni DBD kok bisa menyebabkan semua organ tubuh kita kena efeknya, mulai dari jantung, hati ginjal dll
    ngeriiii……..
    gak lagi2 deh kena DB

  5. Kak Henry (jangan om deh, kan masih mudaaa…hahaha)…
    Cepet sembuh ya, kena DB di negara sendiri lebih tenang, dulu kakak saya demamnya pas lagi wisata di negeri orang yang gak-terbiasa-menangani-DB, jadinya malah lebih mahal berobatnya. Hehehe…
    Get well soon…

    ~Tien~

  6. Seneng baca tulisan yang ini karena mengedukasi: Bahwa antibiotika bukan untuk virus (kebanyakan orang sih sugestinya ga dikasih antibiotik ga bakalan sembuh hehehe) dan intinya adalah memang harus cukup cairan yang masuk hehehe emang uda waktunya sembuh… kereeen… dokternya juga keren…
    Kurus donk yah sekarang hihihihi

  7. setuju! sm mbak maya… dokter nya dan rs nya okeh tuh… kebanyakan dokter atau rs gak “pede” kalo gak kasi antibiotik,jadi segala jenis demam di bombardir sama yg namanya antibiotik…padahal penggunaan antibiotik pada dbd gak ada gunanya…

    tentang penelitian jambu klutuk,angkak,dan bbrp jenis lainnya sbenarnya udah sering diteliti pada hewan..krn hasil penelitian pd hewan tidak terbukti meningkatkan trombosit…yah,tidak dilakukan uji klinis deh..

    terimakasih yah oom piring utk semua sharingnya… saya selalu mengikuti perkembangan blog nya lhow! ^_^

    God speed…!

  8. Been there om, waktu itu trombosit nyentuh level 9rb. Udah serem gue takut lewat.

    Akhirnya mengalami pipis di pispot itu, dan waktu itu ga ada yang ngejagain. Jadi abis pipis, manggil suster dan…

    “Sus, tolong dibuangin” kata gue sambil menyerahkan buah tangan gue itu. hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s