Review Awam ‘The Dark Knight Rises’

OK, review awam gw tentang The Dark Knight Rises (TDKR), bagian ketiga dan terakhir dari Trilogi Batman-nya Christopher Nolan.

Kenapa harus gw sebut ‘awam’? Karena gw bukan pengamat atau kritikus film, bukan juga pembuat film, atau datang dari kalangan film. Gw hanya orang biasa yang kebetulan suka nonton, dan harus mengeluarkan Rp 25-50 ribu per tiket untuk mencari hiburan di bioskop. Jadi ya cara gw menilai film sebagai orang awam aja. Kalo mau review yg lebih serius, membahas filosofi terdalam atau teknik2 film mutakhir, ya harus baca review dari para pakar/pengamat/pembuat film yang beneran.

Overall, pendapat gw tentang TDKR? Biasa aja, malah cenderung jelek.

Jeng jeng! Gw tahu gw bisa ditimpukin Bane oleh para fanatik TDKR di Twitter. Mending dilemparin Catwoman sih ya.

Alasan gw bilang begitu? Begini deh, namanya orang awam, gw menilai film ya cuma berdasarkan dua kriteria pribadi: Pertama, ceritanya ‘megang’ gw dari awal sampe akhir atau nggak. Dan kedua, karakternya-nya bikin gw punya ikatan emosi dengan mereka atau nggak. Udah, dua ini aja udah cukup buat gw sebagai orang awam menilai film – cerita dan karakter. Gak harus dua2nya kuat, bisa saling mengkompensasi. Dan dua kriteria ini bisa gw terapkan di genre film apapun: dari horor sampai sci-fi. Ada bonus kriteria, tapi gak wajib: yaitu ada filsafat hidup yang bisa bikin gw mikir lama atau nggak. Tapi ini gak wajib. Bonus aja.

TDKR bagi gw lemah di dua kriteria di atas. [SPOILER ALERT – KALO BELOM NONTON DAN TAKUT SPOILER, JANGAN TERUSIN] Dari segi cerita, gw gak ngerti ini film maunya apa. Ada subplot2 nanggung. Misalnya, Alfred yang mau resign. Gw gak dapet motivasinya. Mengingat di Batman Begins dan The Dark Knight bukannya dia yang semangat abis mendukung Batman? Perubahan motivasinya karena takut Bruce Wayne cedera juga gak meyakinkan.

Terus Bane ini apa sih maunya? Kalo cuma mau ngancurin kota, pidato di lapangan football ini maksudnya apa ya? Revolusi? Kembalikan Gotham ke tangan penduduknya? Terus? Gw pikir gw akan melihat sebuah manipulasi jahat di mana penduduk Gotham dibuat anarkis dan saling hantam. Gak juga sih. Malah pada ngumpet. Terus drama gak penting apa itu di jembatan bersama Gordon-Levitt? ‘Pengadilan rakyat’ juga gak jelas, kayak tempelan yang dipaksakan dan mengganggu konsentrasi aja.

Belum lagi ada hal2 logis yang ganggu. Special Forces bisa segampang itu dibuat tak berdaya? Like, really? Kota segede gitu DI DALAM AMERIKA gak bisa diinfiltrasi oleh Delta Force/SEAL Team Six? Hmmm….I’m not convinced. Terus soal ‘sumur Sadako raksasa’. Apaaaaaan lagi tempat ini. Ini di mana? Terus kenapa ada ahli chiropractor di dalem sumur neraka ini? Terus Bruce Wayne naik pesawat apa kembali ke Amerika? Air Asia? Beli tiketnya gimana?

Sepanjang 2.5 jam gw bingung ngikutin alur ceritanya. Bukannya gak ngerti, tapi gak tau film ini maunya apa. Bahkan ada momen2 di tengah2 ketika gw mulai mikir, “FILM INI KELARNYA KAPAN YA JEK”

Itu soal cerita. Kemudian soal karakter2 di film. Jujur aja, semuanya biasa aja. Gw gak ada ikatan emosi dengan satupun. Catwoman yang paling mending karena kece dan bajunya ketat (emosi banget sih gw ngeliat dia….). Sisanya? Kayak roti tawar. Gw gak merasa perduli dengan satu karakterpun dari film ini. Alfred di sini jadi biasa, Bruce Wayne jadi biasa, Bane-nya biasa (apaan sih dia, Darth Vader versi miskin?), putri Ora Gaul, eh, Ra’s Al-Ghul biasa. Semuanya biasa. Gak ikutan ngerasa emosi mereka.

Tentunya, film semahal ini tetep ada redeeming qualities. Special effects tetep juara (walau Inception lebih bikin gw mangap). Motor Batpod yang roda-nya bisa guling2 bikin gw kagum, dan nyadar itu solusi motor kenceng kalo mau belok tajam. Pesawat ‘The Bat’ lumayan lah, sangar.

Maka TDKR bagi gua jaaauh banget di bawah The Dark Knight. Alur cerita jelas gak ke mana2. Plot terakhir The Joker mengenai dua kapal feri yang harus saling meledakkan itu brilyan. Chaos yang diciptakan untuk Gotham terasa riil. Kejatuhan Harvey Dent menjadi tragedi yang gw mengerti. Soal karakter: Alfred menjadi Mario Teguh-nya Bruce Wayne yang keren, supportnya bikin merinding. Kefrustrasian Bruce Wayne sesudah Rachel tewas juga bikin empati. Dan The Joker, gak perlu dikomentarin lagi. Bahkan ada momen2 ketika justru gw simpati pada The Joker, karena brilyan banget penokohannya.

Dibandingin dengan Summer (super)hero blockbusters lain, gw bisa bilang gw lebih enjoy The Avengers dan The Amazing Spider-Man. The Avengers bikin gw ketawa, terhibur, cerita yang jelas walaupun absurd, plus karakter-karakter yg beragam kepribadiannya (everybody loves Tony Stark!). Spiderman punya cerita yang sedikit dark, dan ‘megang’ gw dari awal sampe akhir. Tragedi yang menimpa orang2 di sekitar Peter Parker membuat gw merasa simpati dengan dia. Ada karakter paman Ben yang diperankan aktor tua Martin Sheen – yang mengajarkan Parker untuk bijak dengan kekuatan supernya.

Begitulah opini gw tentang TDKR. Gak jelek banget tentunya, tapi menurut gw mengecewakan kalo dibandingkan dengan The Dark Knight. Tapi ya gw cuma orang awam sih. Mungkin para pakar bisa melihat sesuatu yang tidak bisa dilihat gw (ada yang menganalisa dikaitkan dengan politik Amerika pasca 9-11 lah, tentang Obama lah, tentang kesenjangan ekonomi lah, dll, dll.) Kalo teori istri gw, TDKR jadi kebanting buat gw mungkin karena paginya gw baru nonton (lagi) Se7en, filmnya David Fincher yang gw puja2 karena sinting cerita dan karakter2nya. (Btw, kalo belom nonton Se7en, menurut gw wajib, apalagi kalo seneng genre thriller serial killer/psikopat begitu).

Gw tahu sih posisi gw minoritas banget soal TDKR. Rasanya pressure juga mau ngomong TDKR jelek ketika sejuta umat memuji2. Tapi ya ini pendapat jujur gw sih. Ujung2nya, nonton film itu masalah selera subyektif kok. Buat yang seneng Mr.Bean Kesurupan Depe juga ga papa kok…

😀

Advertisements

Categories: Review

80 Comments »

  1. I have the same stance with you, jauh banget dibanding TDK yang emang ‘megang’, alasannya sama kaya yang uda dijabarin di atas. Terus karakter Bane, lontong sayur dah, gak ada dalam2nya sama sekali, pergolakan batin Bruce juga gak kerasa..hambar

  2. saya termasuk orang yang muji-muji TDKR setelah nonton sih mas, tapi simply karena … joseph gordon-levitt hahaha. dipikir-pikir saya ga pernah muji TDKR sih di twitter, beneran cuma muji mas joseph doang 😛

    sebenernya sepanjang film saya juga sempet ngerasain yang mas rasain, ada banyak yang hilang di film ini klo dibandingin film sebelumnya.
    cuma … buat saya somehow agak kebayar di akhir film karena banyak banget hal-hal yang bikin “hah demi apa ternyata?” such as ternyata si miranda tate itu tokoh antagonis, ternyata joseph gordon-levitt kemungkinan bakal jadi robin di film selanjutnya (klo ada) dan ternyata si bruce wayne masih hidup di akhir film.

    • Emg kalo disimak baik2, si joseph inilah the real hero nya mba.. Scara kalo aku liat dia yg paling repot bahkan dia yg nyemangatin si bruce wayne buat balik lg jd batman kan?? Scara cerita udh ketebak bgt.. So standard.. Ga tau ya tp seharusnya nolan bs bikin yg lebih dr ini:)

  3. Ples 1 adegan wkt batman ketusuk pisau.. Come on.. Dia terlalu hebat, terlalu kuat dan terlalu kaya #eh buat bisa ketusuk pisau gitu.. Peluru aja ga tembus ko pisau gampang bgt? Dan bane yg se sadis itu nangis? *iyyuwwh.. The point is, banyak adegan yg “too much” saking too muchnya jd sbnrnya ga perlu.. Anyway thanks for this review.. Gw pikir gw doang yg punya pemikiran ky gini, jd ngerasa pny temen:D..

  4. Ah sama bgt, kirain gw aja yg tll dodol mengerti film yg ktanya ‘bagus’. Pas liat, komen gw ke suami, kaya sering ya liat kaya gini? Trus mnrt gw, alurnya buru2 bgt biar semua tokoh dpt porsi. Gak smooth bgt, apalagi soal si anak Ora Gaul itu, g bkin tercengang mskpn ga ketebak jg sih tp biasa aja gitu.

  5. Terus soal ‘sumur Sadako raksasa’. Apaaaaaan lagi tempat ini. Ini di mana? Terus kenapa ada ahli chiropractor di dalem sumur neraka ini? Terus Bruce Wayne naik pesawat apa kembali ke Amerika? Air Asia? Beli tiketnya gimana?
    Setuju banget mas! 😆

  6. Aku jg ngerasanya cerita dan plotnya TDKR terlalu lompat-lompat dan buru-buru. Jadi belom selesai yang satu, udah ditimpa yg lain. Sama deh tuh perasaan orang awam juga kali ya (secara ogut jg bukan movie buff). Yang menurutku oke sih twistnya yang gak ketebak dan jagonya Christopher Nolan bikin film terasa kolosal. Tapi untuk sebuah film, kayanya TDKR terlalu maksa buat ngejejelin semuanya beres di satu film. Padahal klo filmnya ada satu lagi, cerita Batman versi Nolan pasti lebih seru.

  7. Setuju. Kalah bgt gregetnya dibanding TDK, apalagi tingkat kegilaan nya The Joker dibanding Bane. Yg bikin sedih, wkt ntn trailernya gw mlh lbh merinding n penasaran tp pas ntn filmnya lah kok ngono yo?!? Dr awal jg gw uda nebak2 ni musti ada yg bermuka dua antara si Blake ato Miranda (n uda tau its miranda 1-2 mins before adegan dia nusuk Bruce). Tp klo Alfred ttp “megang” sih IMHO, dr 3 film br kali ini gw sampe berkaca2 pas Alfred blg dia pgn liat Bruce happy with a wife n move on…jg terharu pas Selina blg u dont owe these ppl anymore….dst… n bruce blg not yet not everything….(smpt ngarep bruce mati beneran biar lbh dramatis soalny yg trnyata ga mati gt ktebak bgt deh….)

  8. Oya, gw jg ngrasak byk adegan trasa “loncat”. Klo ga slh smpt liat info durasi asli 185 menit pdhl pas ntn cm skitar 150-160 menit. Mgkn ntar klo dvd asli rilis bs d compare. Gw pikir slh 1 alasan emosinya ngga dapet full jg krn adegan2 yg “loncat” gt. Jd mrasa nggantung…

  9. Ternyata ada juga yang bilang TDKR mengecewakan. Gw pribadi juga lebih suka TDK, apalagi waktu itu nontonnya gratis bedua bini. 😛 Gw bingung pas abis nonton TDKR tmn gw sampe bilang *film terbaik 2012 udah ketauan*, padahal sepanjang film gw nguap2 aje. 😀 Buat gw ceritanya lemah.

    Mungkin emang soal selera juga kali, ya. Gw bukan penggemar film, sih.. Film terbaik menurut gw sampe saat ini tuh The Last Samurai. 🙂

  10. Review menarik bung, tapi sebagai nolan fans saya mau jawab hal2 yg mungkin mungkin bingung:

    “Misalnya, Alfred yang mau resign. Gw gak dapet motivasinya?” Kondisi bruce yg cedera parah akibat jadi batman bisa mengancam nyawanya, sejauh ini musuh2 batman juga kan ga ada yg setangguh bane.

    – “Terus Bane ini apa sih maunya? Kalo cuma mau ngancurin kota, pidato di lapangan football ini maksudnya apa ya?”
    Untuk menarik perhatian semua warga sebanyak2nya, soalnya kan itu pertandingan penting tim gotham, buktinya si walikota aja ampe nonton kan.

    -“Special Forces bisa segampang itu dibuat tak berdaya? Like, really? Kota segede gitu DI DALAM AMERIKA gak bisa diinfiltrasi oleh Delta Force/SEAL Team Six?”
    Taruhannya jutaan nyawa, dan trigger bomnya juga ga tau kan ada dimana..

    -“Terus Bruce Wayne naik pesawat apa kembali ke Amerika? Air Asia? Beli tiketnya gimana?”
    Udah nonton begins?? Kalo udah berarti tau kan kalo si bruce di film itu bisa keliling dunia tanpa bawa passport dan uang sedikit pun??

    -“Terus soal ‘sumur Sadako raksasa’. Apaaaaaan lagi tempat ini. Ini di mana?”
    Coba dikira2 lagi, denger bahasa kayak gitu kira2 didaerah mana?

    Masalah anda soal karakternya, ya itu masalah selera sih, tapi masalahnya anda juga ga bisa ngungkapin tuh masalah aktingnya secara spesifik, cuma bilang “biasa” doang..

    Saya ga maksain supaya anda berubah pikiran soal The Dark Knight Rises, tapi saya cuma mau kritik movie review anda saja yg kurang dalam..

  11. Hi om,,, IMHO (bukan, ini bukan i’m homo), Batman Trilogy engga bisa dilihat satu persatu film independen terpisah. Batman versi Nolan lebih bercerita bagaimana Batman berevolusi dari newbie di Begins, dewasa di Dark Night, dan akhirnya retired di Rises. Musuh maupun jalan cerita di masing2 film jadinya bisa dibuat sekatrok apapun asalkan Nolan bisa menyambungkan evolusi Batman d ketiga film tersebut. Ini yang bikin beda Batman versi Nolan lebih bisa dinikmati dibandingkan versi Tim Burton atau Joel Schumacher dimana masing2 film terputus jalinan ceritanya.

  12. Gustiiii, akhirnya ada yg menyuarakan isi hati gue :)))))))) liat adegan tawuran di jalan itu gak sih? Antara polisi sama warga sipil? Apaan bgt sih itu :)))) sama Alfred yg drama sok2 bakar surat Rachel :))))

  13. Gustiiii, akhirnya ada yg menyuarakan isi hati gue :)))))))) liat adegan tawuran di jalan itu gak sih? Antara polisi sama warga sipil? Apaan bgt sih itu :)))) sama Alfred yg drama sok2 bakar surat Rachel :)))) dan Wayne yg gak jelas naik apa, tp tiap Catwoman ada, dia tiba2 muncul juga, antara cenayang sm stalker kayaknya :)))))

  14. Saya setuju kalau The Dark Knight lebih bagus dibanding edisi ketiga ini (the dark knight rises), tapi saya tidak setuju kalau pilem ini dikatakan jelek. Kesan “jelek” pada pilem ini lebih dikarenakan standar yg ditetapkan orang2 terlalu tinggi, mengingat luar biasanya pilem yg kedua (the dark knight), sehingga orang2 berharap pilem ketiga ini harus lebih bagus dibanding yg kedua.
    Trus soal motivasinya Bane, saya rasa kalo anda menyimak dengan teliti, sudah diceritakan didalam pilem dalam adegan dia bercakap2 dengan bruce wayne didalam sumur tersebut, sesuatu terkait “penderitaan sejati adalah saat kamu memiliki harapan”, coba deh disimak lagi 🙂

  15. “Belum lagi ada hal2 logis yang ganggu. Special Forces bisa segampang itu dibuat tak berdaya? Like, really? Kota segede gitu DI DALAM AMERIKA gak bisa diinfiltrasi oleh Delta Force/SEAL Team Six? Hmmm….I’m not convinced.”

    Gw ngga pernah bisa dan ngga pernah ngerti nonton film (apalagi film2 Hollywood) itu enaknya apa. Exactly karena alasan diatas. Udah bayar, dipaksa duduk sebelah dekat2 ngga dikenal (yang kadang nendang2 kursi kita), eh terus dipaksa nelen logika yang absurd dan ngga masuk akal. Do you expect me to believe that people don’t die after getting shot at many many times? Oh please…. Don’t people have better things to do with live rather than watching absurd logics?

  16. Ekspektasi berlebih.
    Dari pertama denger bakal dibuat lagi jg gw udh nyangka emang ga bisa ngalahin yg TDK
    Tapi trilogi Batman versi Nolan ini film adaptasi komik superhero terbaik yg pernah gw tonton
    Mungkin sampai 15-20 thn kedepan kita ga akan liat lagi film komik superhero kaya gini

  17. Amazing Spider-Man punya cerita yg lebih dark dan megang? HAHAHAHAHAHA…yah namanya jg review awam sih ya 🙂

    • Halo om, gue bukan penggemar batman banget yang fanatik dan ya sama juga kayak om piring ga pernah suka setengah mati sama film, ya ini cuma film juga gt. review awamnya om piring menarik banget, cuma saya juga kurang enak sih baca reviewnya om piring karna ada beberapa comment dr om piring yg menurut saya sih sama sekali ga penting. contohnya :
      1. “Terus soal ‘sumur Sadako raksasa’. Apaaaaaan lagi tempat ini. Ini di mana? Terus kenapa ada ahli chiropractor di dalem sumur neraka ini? Terus Bruce Wayne naik pesawat apa kembali ke Amerika? Air Asia? Beli tiketnya gimana?”

      menurut gue comment ini ga penting aja sih, namanya juga film superhero, kayaknya hal2 kayak gini ga perlu di debatin sih, apalagi ini batman yang punya alat super canggih, dan ini Nolan yg bikin. mungkin om piring ngebandingin sm iron man yang selalu ada adegan gimana dia bisa nyelametin dirinya buat pergi ke sana sini dengan kostumnya yang keren abis dan mendukung untuk terbang sendiri.
      terus comment selanjutnya :
      2. Sepanjang 2.5 jam gw bingung ngikutin alur ceritanya. Bukannya gak ngerti, tapi gak tau film ini maunya apa. Bahkan ada momen2 di tengah2 ketika gw mulai mikir, “FILM INI KELARNYA KAPAN YA JEK” Itu soal cerita. Kemudian soal karakter2 di film. Jujur aja, semuanya biasa aja. Gw gak ada ikatan emosi dengan satupun.

      3.”gw bisa bilang gw lebih enjoy The Avengers dan The Amazing Spider-Man.”

      IMHO comment dan review di atas ya sebenernya sih nunjukiin aja gimana selera om piring, ya ga salah itu hak tiap orang suka dan nilai sesuatu. tp menurut saya yang bukan tim fanatik batman nolan atau superhero lain, jelas sih kl kurang ada ikatan emosi, karna pertama dr awal udah bingung sama alur ceritanya ini apa, mungkin juga udah capek ntnnya dan ga sabar liat endingnya, ya beda sih sama spider-man dan The avengers, yang udah jelas inti ceritanya dan plot ceritanya ga terlalu ribet. the avengers bagus menurut saya, tapi TDKR ini punya ending yang jauh lebih bagus. kalo The amazing spider-Man sih jelas terlalu drama ya cerita superheronya. ya balik lagi ini cuma masalah selera sih, ga ada yang salah dan bener cuma mungkin kata2nya aja om yang di pilih kurang tepat kl ya. walaupun tau kok om piring selalu coba buat ngelucu dengan celetukan2 gitu, cuma kadang gak penting aja sih hehee.

  18. oh,,,and i could not agree more. pas udah ngeh ceritanya,’oh, gini doang?’. mending dark knight kemana-mana. manapula nonton mahal di sini *iya emang gw nya mahasiswa rantau nan miskin*

    soal karakter?joker-nya heath ledger emang juara kemana-mana. dan seberesnya nonton gw cuma bisa bilang ‘itu komisaris grdon kok kayak antas*ri az*ar yak?!’
    sekian dan terima makanan berbuka.

  19. kalo ente nyari2 logic di film batman versi nolan, you’re gonna have a bad time.

    TDK kalo diperhatiin juga ada kesalahan, dan udah keliatan di awal film seperti: itu bus sekolah nabrak gedung bank dan balik lagi ke jalur bus, dan pejalan kaki gotham sama sekali ga ada yang tercengang.
    menurut gw TDK = TDKR, inget dulu perbandingan batman begins dan TDK? jauh abis. gw yakin ide briliannya nolan udah mentok di TDK, dan TDKR cuma ‘penghibur’ karena awalnya nolan cuma pengen bikin 2 film batman. jadi wajar lah kalo toleransi sedikit

    this is the epic conclusion. satu orang berkostum kelelewar lebih superior dari sekumpulan hero marvel (dalam hal film).

  20. Om piring kalo gw perhatiin,selalu nulis review “awam”,baik itu review ttg pilkada DKI,ttg TDKR (2 yg terakhir gw perhatiin ada unsur “awam” nya ga tau kalo ada “awam”2 yg lain :p) menurut gw,setiap orang sah2 aja bikin review,mau canggih ala pengamat,mau review awam ala pemerhati,mau critical review ala paper mahasiswa,sah2 aja..intinya ketika kita mereview,itu menunjukkan kepedulian kita thd sesuatu perkara dibilang review awam atau review canggih,gw ga terlalu peduli..to be honest gw menikmati tulisan2 Om Piring di blog ini,lugas dan kreatif dgn bbrp bumpu sarkasme :p tp belakangan gw agak merasa terganggu,ada apa dgn “awam”?seolah2 yg boleh merevie buku,film,dinamika politik hanya orang yg ‘expert’ di bidangnya..kita sama2 tahu ketika kita membaca review film di blognya Om Piring,kita ga akan mengharapkan review canggih ala Joko Anwar misalnya,dgn bahasa2 film yg rumit tp toh kita (gw khususnya) menikmati tulisannya.maksud gw,yg berkompeten di bidang film bolehlah bikin review canggih ttg film,pengamat politik bolehlah bikin analisa canggih soal pilkada DKI lalu dimana letak kebebasan KITA sbg org AWAM utk mereview?gw rasa om Piring melupakan 1 hal yaitu esensi blog yang mrp tempat si empunya blog mengaktualisasikan diri melalui tulisan.dan menurut gw, kepedulian seseorang thd sesuatu apalagi sampai menuliskannya kembali dlm bentuk review (utk dibaca oleh org lain yg), itu saja sdh lebih dari cukup ketimbang nyinyir soal film A atau tokoh B tanpa melakukan apa2..

    Tetap semangat Om Piring,I look forward for u’r new article and off course without “awam” 🙂

    Salam,
    Desy Pinatih

    • Hi Desy,

      Awalnya waktu gw review gadget/hape. Soalnya gw takut ekspektasi keliru, dikira “ahli” dalam bidang gadget. Kenyataannya gw cuma org biasa aja yg nyobain gadget baru.

      Sejak itu, kalo review, jadi kebiasaan. Pilkada ditambahin awam karena gak mau gw dikira ahli politik. Jadi supaya opini gw jng terlalu dianggep serius dan dibandingin dengan ahli.

      Soal film juga sama sih. Soalnya siapa tahu gw ngerasa TDKR jelek karena gw bego soal film. Jadi diwanti2 dulu. Mending baca opini pengamat film yg bener kalo mau “propesional” 🙂

      Tapi kalo gw review buku gak pake kata “awam” koook.

      Makasih ya Desy komen-nyaaa 🙂

  21. JENG JENG…gw penikmat BATMAN dari jaman nya Tim Burton *dan belom nonton TDKR sik sebenernya:'(*
    well, kalo si alfred mau pensiun bukannya udah dari TDK ya???
    trus potensi jadi karakter robin?? eewwww, karena gw hapal cerita si batman dari berbagai versi sutradara.. si robin bukannya anggota sirkus yang keluarga nya mati??

    should i watch this or nottt ommmmmmmmmmmm :”(

  22. Emang sih harusnya bisa lebih bagus lagi, mungkin sebenernya main-villain dari batman trilogy versi nolan itu adalah joker, which is keliatan banget di TDK kan 🙂 tapi kematian heath ledger jadi bikin nolan shock jadi dia sedikit memaksakan bane jadi main-villain di TDKR, yaaaah coba ada The Joker mungkin semua sependapat deh jadinya

  23. makanya kalo mau nonton film jangan baca review negatif kritikan orang lain, kepengaruh kan, mind set kita sblm nonton jadi negatif , ga enjoy, jd kritis mencari kesalahan, liat aja komen2 di atas ini, lama2 jd nyari sisi negatifnya (padahal sblmnya ad yg ngomong bagus ni film)

    sebaliknya ni film kalo dilihat dr sisi positif sangat bagus, ini bener2 pelengkap trilogy batman, lihatlah trilogy filmnya secara keseluruhan semuanya saling melengkapi, ada warna2 sdiri sampe ke villainnya jg(ga bisa dibandingkan dgn film sebelumnya), tema triloginy : fear, chaos, pain

    pokoknya yaa tergantung liatnya dr sisi apa saat nonton, mungkin jg pas ente nonton lg bad mood, atau ud kenyang kemakan review negatif kritikus, atau sejuta alesan lainnya yg intinya ga bisa nikmatin ni film,, mindset and mood nonton sangat2 mempengaruhi interpretasi dlm menonton

  24. Gw sik tetep, cuma 1 yg bikin penasaran & kayaknya harus segera beli dvd bajakannya supaya bisa liat (slow motion) gimana ban batpod bisa muter2 gitu!

  25. Numpang lewat….saya sendiri sudah nonton 2 kali film ini dan menurut saya poin2 pertanyaan di review Anda sudah terjawab di filmnya sendiri, kalau sang penonton mau membuka pikiran dan teliti mencermati filmnya tanpa prasangka. Misalnya saja adegan John Blake membawa anak-anak yatim piatu Gotham yg disebut “tidak penting” itu. Ingat tidak sebelumnya ada kejadian apa yang membuat dia melakukan itu? Karena bom sebentar lagi meledak dan mungkin saja momen ketika Batman menyelamatkannya adalah momen terakhir ia bertemu Batman dan pesan terakhir Batman adalah “selamatkan orang sebanyak mungkin yang kau bisa…” dan ia melakukannya dengan berani! Rasanya John Blake ini yang menerapkan ungkapan “lebih baik menyalakan satu lilin daripada menyalahkan kegelapan”. Lalu dimana letak ketidakpentingannya?

    Satu lagi saya mau komen mengenai komentar bahwa adegan tawuran antara pasukan Bane dengan polisi (yang ternyata dipandang tidak penting juga?) Justru perang akhir di tengah hujan salju itu adalah perang penentuan yang epic. Masa tidak terasa klimaksnya disitu?? Dimana Batman dan Bane akhirnya berhadapan satu lawan satu kembali, tanpa embel-embel efek ledakan atau senjata bombastis, murni bela diri tangan kosong . Batman terlihat mati-matian mengerahkan seluruh kekuatan dalam dirinya sementara Bane awalnya terlihat jumawa menahan Batman sebelum Batman mengganggu maskernya. Dan kemarahan bane juga membuatnya makin menyeramkan. Sementara di sekeliling mereka pasukan Bane yang merupakan masyarakat kelas bawah menghajar polisi Gotham. Tidakkah adegan ini mengingatkan pada peristiwa demonstrasi yang sering berujung rusuh di berbagai tempat?

    Menurut saya tidak bijak juga membandingkan Bane vs Joker (lalu menilai Tom Hardy gagal mengeksekusi karakternya), karena asal-usul, motivasi, cara kerjanya masing-masing berbeda, punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Bane adalah karakter yang sangat pas proporsinya untuk nuansa cerita dalam TDKR ini.

    Plus, untuk yang bilang film ini gagal, menyedihkan , mengecewakan : please, pikir dulu sebelum menulis. Saya tanya, ada tidak film sejenis (superhero, adaptasi komik) yang LEBIH BAIK daripada trilogy Batman ini?? Seseorang bahkan pernah bilang The Avengers saja terlihat seperti sekelas Fantastic 4 saja jika dibandingkan kedigdayaan salah satu dari trilogy Batman ini.

    Sebenarnya kata awam ataupun bodoh tidak perlu menjadi label untuk sebuah tulisan. Namun yang lebih penting daripada label atau level sebuah review adalah, apakah konten tulisan itu siap dipertanggungajwabkan. Saran saya, nonton lagi saja film ini untuk kedua bahkan ketiga kalinya. Mungkin itu akan membantu memahami beberapa hal yang terlewatkan bahkan mengubah opini Anda.

    • Terima kasih untuk commentnya Rex.

      Saya sudah sering nonton film bagus yg bisa dimengerti dan diapresiasi dari saat pertama kali nonton. Jadi prinsip saya pribadi, sebuah film bagus ya seperti itu. Bahwa sebuah film bisa dinikmati berulang-kali, nah itu kelebihan lain lagi.

      Tidak perlu memaksa saya untuk mengubah opini dengan meminta saya menonton TDKR berkali2. Adalah hak anda untuk bilang film itu bagus, dan adalah hak saya untuk bilang film itu mengecewakan. Tidak ada yg lebih benar dari yang lain, karena menikmati film adalah pengalaman subyektif.

      Dan ini hanya sebuah film, bukan kehormatan bangsa atau nama keluarga. Saya pribadi tidak pernah mau terlalu fanatik soal film, bahkan film yang saya ngefans setengah mati 🙂

  26. wah senangnya ada yg 1 opini sama saya…sesama minoritas harus bersatu 🙂 review sy bentar lg publish memang ga sedetail anda tp yg sy rasakan sama persis.

    Sy pgemar berat Nolan, tp yg kl tringat betapa kerennya inception, memento dan the prestige…TDKR sama sekali ga da apa2nya, byk plot holes-nya.

    Nnt kl sempet nyalain pc lg, sy link d post anda….hehe nyari pendukung soalnya 🙂

  27. Saya Team NOLAN bung. seperti Memento, Inception, TDKR dibuat untuk orang2 pecinta film, bukan untuk orang2 penikmat film blockbuster dan boxoffice yang biasanya identik dengan action yang banyak, dengan unsur drama yang hanya nebeng unsur action dan gak berdiri sendiri. plot TDKR dibuat lebih dalam dibanding plot2 film superhero lain, unsur cerita hal utama di film ini, jadi wajar kalo kita harus nunggu 2 jam untuk ngeliat batman muncul. TDKR pasti disukai orang2 yang mengikuti perkembangan film2 festival seperti academy awards / cannes film fest. Tapi bagi penggemar film boxoffice seperti avenger, transformer, dora the explorer pasti emg bakal ngantuk karena mngharapkan gebuk2annya aja.

  28. Cuma mau menambahkan, saya sama sekali tidak pernah memaksa untuk menonton ulang apalagi mengubah pendapat (perhatikan kalimat saya di atas, cuma menyarankan). Tapi cuma mengingatkan, tulisan ini bisa mempengaruhi orang lain juga. Jadi bukan masalah fanatik atau tidak, tapi masalah pertanggungjawaban dari kontennya. Apakah mencoba meluruskan itu berarti fanatik? Ada beberapa poin di film yang sebenarnya menjadi detil artistik dan autentik yang patut dihargai, tapi mungkin saja Anda lewatkan dan orang lain ikut terpengaruh untuk melewatkan itu. Kan sayang sekali. Dan menurut saya sebuah film bagus adalah film yang setelah ditonton berkali-kali pun ternyata bisa digali banyak hal yang berbeda di dalamnya. But thanks sudah menanggapi komen saya.

    • Yah gw sih gapapa kalo TDKR dibilang jelek atau gimana. Tapi ya jangan dibandingin sama amazing spiderman, apalagi avengers juga kali. Genrenya aja udah beda mas. Avengers sama spiderman mah emang beneran superhero movies. Tapi trilogi batman tuh film action dewasa yang minjem blueprintnya batman doang. Mengenyampingkan segala titik lemah film ini, yang jelas TDKR udh beda kelas sama superhero movies yang lain.

  29. eits kayaknya panas nih *sirem air*
    Yah namanya selera itu subyektif ya. Gue sendiri termasuk yang kecewa pas abis nonton TDKR, alurnya loncat loncat gak jelas, gimana cerita perhitungan bom nya dari 5 bulan sampe akhirnya tinggal 11 menit lagi? errr… Belom lagi endingnya yang menurut gue dipaksain banget buat happy ending. TDK with Joker still the Best, TDKR kayak anti klimaks nya 😦

  30. Om, sadar ga Bane kayanya di friendzone atau brotherzone juga sama anaknya ras al ghul. haha harus ngisi friendzone wall juga nih.

    terus si Bane pas anaknya Ras Al Ghul manjat sumur sadako kan udah gede, dan anak nya masih kecil, 2 or 3 decades later masi seumuran ternyata haha.

    Tapi ya namanya juga film, adegan Alfred sama Bruce Wayne dibawah tangga sedih sih om. dan endingnya juga open sih. Bisa aja batman mati dan yg ending itu cuma bayangan Alfred. Biasalah nolan banget haha.

    tapi setuju kalau TDK lebih bagus dari TDKR. tapi juga disengaja kayanya, begins oke, TDK peak nya, tdkr ok. jadi curvanya nurun.

  31. hhhhmmm ikut nimbrung ya.. kalau menurut ane emg g terlalu bagus sih filmnya kalau ada yg pernah baca TPB batman no man’s land mungkin ada yg bakal menarik kesimpulan kok mirip ya,

    TPB ini arc yg paling epic menurut ane, ceritanya ada virus yg ngebunuh setengah kota gotham, trus abis itu kota gotham ancur kena gempa 9.0 SR, dan para napi kabur bikin kekacauan di kota gotham. kerasa bgt anarkinya hampir semua keluarga kelelawar muncul disini. nah di tpb ini gotham diputusin sama A.S. trus bener2 g bs masuk kayak di film TDKR, nah di chapter brp gitu masuk bane, disini jg ceritanya bane cuma mau ngancurin public record. dan dia bawa bom2 yg banyak.

    nah itu bahasan singkat tpb ini, agak mirip kan,(minus virus dan gempa) tp jdnya nanggung bgt, bener kata si empunya blog ini, mau dibawa kemana cerita betmen, soalnya sebagai pencinta betmen agak kecewa, dia(nolan) melenceng dr cerita asli batman. karena setau ane g ad karakter john blake, kalau pun disebut jd robin, robin sendiri ada 4, Richard Grayson (jd nightwing tp sempet jd betmen di arc battle for the cowl), jason drake (mati dibunuh joker trus idup lg jd red hood), Timothy Drake (jadi red robin) dan terakhir anaknya ngkong bruce damian wayne yg ibunya adalah Thaila Al Ghul(Jreng-jreng). jd siapa kah gerangan jason blake?

    setuju dengan penokohan yang kurang kuat, emosi dari tiap karakter kurang kerasa, tapi satu2nya karakter yang bagus dalam film ini tuh cuma si gordon, kerasa bgt kegalauannya. dari awal ampe akhir, walau pas tau tulisan yg di mau dibacain di awal film itu, kok kesannya di paksain ya.

    gw jg merasa pemilihan tokoh antagonisnya kurang kena deh, soalnya bane itu bukan penjahat yang pinter, lebih ke otot drpd otak, kenapa g riddler atau hugo strange, lebih gampang mengeksplor ceritanya. trus ada yang aneh, kenapa bane g bunuh bruce aj pas di solokan. kalau gw jd bane sih gw bunuh sih.

    intinya mah ini bisa menjadi film yg lebih baik lg kalau masi mau ngikutin dr komiknya setidaknya karakter2nya aja deh, yang ud terbukti sukses. IMHO ya,,,

    • Ada pepatah yg bilang: “kalo anda pecinta berat komiknya, ya jangan nonton filmnya. Kalo suka banget sama filmnya ya jangan baca komiknya. Ini 2 hal yg berbeda”

  32. Interesting thought!
    Gampang dan mengalir di tuliskan, gaya bahasa ringan dan seadanya..tidak serta merta sengaja menyisip kan kesan “sok pintar dan sok ngerti”.
    And i totally agree that this last chapter of trilogy batman ini membingungkan.

  33. nambah aja om, seperti kata bruce wayne, bane adalah seorang penyiksa. Dia ssenang menyiksa dan menghancurkan mental lawannya melalui harapan.
    dari adegan dia ngancurin mental dan fisik bruce wayne aja udah keliatan tipe kek gimana si bane ini.

    bane itu eksekutor, talia itu otaknya. 2-2nya punya tujuan yg sama ama om algul yaitu ngancurin gotham. Cuma berhubung bane sebagai eksekutor maka semua harus berjalan sesuai cara bane. dia menyiksa mental dari warga gotham sebelum akhirnya dihancurkan melalui bom.

    memang sebaiknya sebelum ntn ini film sebaiknya nonton 2film sebelumnya karena trilogi ini merupakan sebuah kesatuan. Kl dah ntn baru kerasa kl semua event di TDKR nyambung sama film sebelumnya2.

    memang tidak sehebat TDK, tp tetep menjadi penutup yg pas untuk sebuah trilogi.

    dan tidak…saya tidak terpengaruh penilaian orang dan tidak berlindung dibelakang kata “awam” :p

  34. Yah apapun yang dikomentarin, tentang hal ini itu masuk logika atau nggak, tapi kayaknya ada yang miss 1 poin. Fakta kalo sebenernya si batman adalah seorang narsisme sejati. Inget waktu dia di sumur sadako dan mukanya brewokan setengah mati? Dan kemunculan dia pertama kali di depan catwoman mukanya cliiing banget. Di tengah teror bom yang kurang lebih 12 jam, kota yang diserang kepanikan masal…. seorang batman pun juga butuh cukur brewok sebelum beraksi. Tentu aja, alesannya untuk menutupi identitas sebenernya. Kira-kira dia nyukur jenggot di rumah atau di kamar mandi umum ya? Hmm.

  35. akhirnyaaaa…. saya nonton juga akhirnya om, setelah “berani” comment sebelom nonton..
    well, pendapat saya… film nya bagus, tapi bagi orang2 yang ngikutin cerita si batman ini tanpa memandang siapa sutradara nya, hmmmm… agak mengecewakan memang

  36. gak ngerti kenapa bisa dibilang jelek. mungkin selama ini gak pernah nonton film2 lain yg bener2 jelek ya? okelah mari kita bahas. Rises ini first and foremost is a comic book movie seperti halnya avengers atau chronicles, jadi kalo kita bisa nyantei2 aja nonton 2 film itu dengan segala absurditasnya, why so serious (pun intended) dengan Rises? ini saja sebetulnya sudah berkata banyak soal kualitas trilogi batman-nya nolan.

    dan omong2 soal trilogi… ya, Rises ini bagian dari trilogi. artinya ceritanya masih nyambung dan gak bisa dipisahkan dari 2 film sebelumnya. soal alfred mau resign? kan dia bilang bahwa itu satu2nya cara agar master bruce-nya mau nyadar bahwa suatu saat dia (wayne) bisa kehilangan segalanya dalam hidup (yg pada film ini pun diceritakan wayne kehilangan hampir segalanya) jika wayne berkeras ingin kembali menjadi batman. alfred memang selalu mendukung wayne menjadi batman (di TDK, dia bahkan yg memotivasi bruce agar gak jadi pensiun), tapi kali ini dia ingin wayne memiliki kehidupan sendiri yg bahagia. ingin melihat bruce menikah dan bahagia. penyakit orang tua lah, pengen nimang cucu. jadi alfred resign itu sebenernya hard love dari alfred. alfred tahu lawan kali ini sangat kuat, terlalu kuat untuk batman, dan alfred gak mau ngeliat bruce mati. alfred tahu bruce udah 8 tahun gak jadi batman, he’s in bad shape secara fisik (makin tua) dan psikis, sampai2 secara psikosomatis pincang. hanya karena wayne kaya, tampan dan jagoan gak berarti dia gak bisa mati.

    soal motivasi bane, kayanya udah jelas ya. balik lagi bahwa ini adalah trilogi, cerita Rises sangat terkait dgn (batman) begins. Bane adalah pemimpin baru League of Shadows, dan kita tahu league of shadows berniat menghancurkan gotham di begins kan? jadi, motivasi bane adalah menghancurkan gotham dan seluruh isinya, sesederhana itu (bane tidak berusaha menciptakan anarki/chaos dan saling hantam, itu kerjaannya joker di TDK). makanya dia menciptakan kondisi di mana seluruh penduduk gotham terkurung di kota dengan bom waktu berkekuatan besar. gak ada penduduk gotham yg bisa keluar kota karena bane sudah menghancurkan semua jembatan dan mengancam pemerintah AS akan meledakkan kota kalo sampai mereka mengevakuasi penduduk gotham (makanya militer kemudian menembaki blake yg akan membawa anak2 pergi lewat jembatan). soal pidato di stadium, itu buat menciptakan false hope bagi warga gotham, padahal bane tidak berniat sama sekali membiarkan satupun warga gotham selamat. inget pengadilannya crane/scarecrow? intinya semuanya bakal mati walaupun memilih exile. soal kenapa bom waktunya lama, ya mungkin bane sama seperti thalia al ghul, suka menusukkan pisau pelan2.

    soal special forces, udah dibahas tadi ya kalo ada usaha mengevakuasi warga maka bane akan langsung meledakkan gotham. tapi di film pun sempat ada tim militer yg menginfiltrasi, sayangnya mati semua karena ada mata2 yg tidak mereka ketahui (miranda tate/thalia al ghul). soal sumur raksasa, gw pikir it’s an artsy fartsy thing from nolan. dia bikin metafora sumur di masa kecil bruce wayne (begins. why do we fall, bruce?) dalam skala yg lebih besar. ujung2nya rises ini balik lagi ke begins, bruce jatuh terpuruk dan kemudian bangkit/Rises kembali dan jadi lebih kuat.

    soal ahli chiropractor, itu kan mantan dokter di penjara itu. jadi kalo lebih teliti lagi nontonnya, di film itu diceritain bahwa penjara itu diserang sama ra’s al ghul dan league of shadows buat membebaskan putrinya, tapi ternyata thalia udah bebas sendiri dan yg ada hanya bane yg dulu ngebantu thalia. jadi league kemudian membebaskan bane dan narapidana lainnya, lalu memenjarakan para staf penjara di dalam penjaranya sendiri. soal bruce wayne gimana baliknya ke amerika, well, selama dia dipenjara sampe balik ke gotham itu kan time spannya 5 bulan, cukup waktu lah buat pulang.

    soal karakter justru makin kuat di rises. banyak yg bilang rises ini film tentang bruce wayne, bukan batman. dan penampilan michael caine sebagai alfred kali ini sangat menyentuh, padahal tidak dengan akting berlebihan (aktor hebat sih dia). tom hardy sebagai bane juga patut dipuji. meskipun sepanjang film kita gak bisa ngeliat ekspresi mukanya yg ditutup topeng, tapi dia bisa memberikan rasa takut ke penonton. liat pidatonya di depan penjara? sorot matanya itu loh.

    gw sebenernya bukan penggemar batman, gw lebih suka karakter2nya marvel comics, tapi gw sangat suka triloginya nolan ini (dan film2nya yg lain). dia berhasil membuat comic book movie yg believable, membuat cerita yg tadinya berdasar legenda jadi lebih grounded to reality. dan dia berusaha keras memulainya dari begins dulu, refined it in TDK, hingga akhirnya batman jadi legenda (didirikan patungnya) di rises ini. dan signature nolan pun tetap ada berupa twist smoke and mirror di akhir cerita. i don’t think there is any other comic book movie yg bisa dianggap seserius ini.

  37. I’m sooooooo glad I found this blog. I honestly didn’t enjoy the movie at all. It was a torture having to sit in the theatre for almost 3 hours just to think “wth?”. I posted it on twitter and bbm about the movie being so over-rated and friends told me the movie was awesome and that i’m so wrong about the movie. It made me feel left out – did i miss anything? Ahhh anway thanks for this review. Glad to know I’m not the only one 🙂

  38. satu hal yg hrus org awam tau, klw nnton film trilogi, aplg trilogi terakhir,jg prnh bndngkn dg film2 sblumnya, g prlu mmbndngkan joker dg bane ato siapa lah, krna krktrnya emg brbda, intinya jker g bs jd bane,bane pun g bs jg jd jker…mnrut ana, crta film trilogy batman bner2 bagus…..syarat akan mkna2 flosofis dalam kehidupan..pesan2 moral pnuh dg makna, dialog2 yang menyentuh…yg pzti g bkl ada di film2 marvel..Satu hal yg bsa dipetik dari film TDKR : Tak peduli seberapa sering kau jatuh,. yg pnting bagaimana kau harus bisa bangkit..rise..rise..rise..rise

    My score : Batman Begins : 8
    The dark knight : 9.5
    The dark knight rises : 8.5
    Overall : 9/10
    *********The best trilogy have ever made. by Nolan.

  39. Cukup kerenz lah buat gue meski harus diakui TDK msh cukup bagus. Kalo rating imdb TDK 8.9 utk TDKR 8.5.
    Sbg fans sutradara C Nolan harus diakui utk memahami film terakhir batman ini kudu ngeliat dulu film BB dan TDK maklum sedikit byk berkaitan sih. Gue cmn seorang penikmat film awam spt agan2 dimari dan bukan seorang ahli film/kritikus film. Di tangan Nolan batman benar2 diubah menjadi superhero yg cukup manusiawi. Batman butuh orang lain utk bisa membuat aman gotham, liat aja BB dan TDK. Oke mari kita bahas satu per satu, maaf ye kalo bahasanya msh belepotan.
    1. Resign-nya Alfred yg terkesan mendadak? diceritakan di film ini adalah 8 taun setelah TDK dan selama itulah alfred selalu mengingatkan wayne agar bisa move on, tp syg wayne sendiri yg ogah2an. Dan klimaksnya di film ini wayne yg emosi akhirnya membiarkan alfred pergi.
    2. Fungsi bane? dia merupakan salah satu anggota league of shadow milik ras al ghul yg selalu pgn gotham hancur. Tujuan bane bukan utk bikin warga gotham chaos spt yg dilakuin joker, tp dia lebih pgn kota gotham hancur.
    3. Saat batman gak ada dan gotham menunggu waktu utk hancur si sutra udara menyelipkan harapan2 kecil yg bisa dilakukan tokoh2 pembantu batman spt Blake, Gordon bahkan Catwoman. Salah satunya apa yg dilakukan John blake di jembatan tsb. Gue rasa ini adalah ide yg cukup brilian.
    4. Pengadilan rakyat ala Dr. Crane menurut gue emg selingan sih, tp gak masalah jika itu ada, mgkn pgn mengimbangi pengadilan gotham city kali wkwkwkwkw.
    5. Soal special force yg dibuat tak berdaya emg begitulah adanya di saat gotham akan hancur oleh nuklir dmn trigger/pemicunya tidak ada yg tau dibawa siapa maka satu2nya cara ya menjaga agar tidak ada warga yg keluar dr gotham.
    6. sumur sadako berfungsi sbg tempat penyiksaan fisik dan mental batman. Gotham akan hancur tanpa ada yg bisa dilakukan batman sama sekali << ide fantastik.
    7. Di BB wayne jg bisa kemana2 😀
    8. Semua karakter tokoh biasa aja? kyknya udh dr dulu deh Nolan selalu membagi porsi masing2 tokoh di filmnya tanpa tertuju pada satu/dua tokoh saja 😀
    9. Trus di atas ada yg bilang batman bisa ditusuk pisau tp tidak mempan ditembak? mgkn bisa diliat pakaian batman yg anti peluru di bagian mana saja dan yg bisa dilukai bagian mana saja termasuk yg bisa digigit anjing di TDK dimana saja 😀

    Sbg fans yg obyektif gue jg mau ngasih uneg2 soal Bane, bane yg cukup perkasa knp harus berakhir cmn segitu doang? hiks miris bgt liatnya.

  40. Best Trilogy yg pernah gue liat utk sebuah film Superhero!
    Batman Begins score 8.5
    The Dark Knight score 9.0
    The Dark Knight Rises score 8.7

    Utk memahami sebuah film trilogy satu hal yg musti dicatat, loe kudu nonton film sebelumnya, dan TDKR cukup terkait dgn BB dan sedikit TDK. Dan sbg fans si sutradara ini gue cmn mau ngasih clue, rata2 film Nolan tidak pernah bikin film yg isinya jelas scr gamblang/detail/rinci dlm satu waktu justru cenderung loncat2 bahkan terkadang bias, maklumlah agan nih sutradara pgn ngajak penonton buat sedikit bingung akhirnya mikir deh. Mgkn bisa liat film memento, the prestige atau inception.
    Dlm film TDKR pun demikian, sutradara tak perlu lg ngejelasin satu per satu apa yg udh pernah dibahas dlm film sebelumnya.
    – Resign alfred yg terkesan mendadak << film ini diceritakan 8 taun stlh TDK artinya selama 8 taun itulah alfred berusaha nyemangatin wayne agar bisa bangkit dr keterpurukan stlh "kehilangan" rachel dawes (udh lbh milih dent drpd dirinya + ditinggal mati pula), tp syg wayne sendiri yg ogah2an. Klimaknya saat wayne emosi malah mempersilahkan alfred resign. Mental wayne turun 1.
    – Fungsi Bane << disebutkan berkali2 bahwa Bane adalah salah satu anggota League of Shadow milik Ras Al Ghul, artinya apa? ya tujuannya cmn satu ngancurin gohtam city titik.
    – Sumur Sadako << batman/wayne dimasukkan kesitu dgn satu tujuan, yakni menghancurkan fisik dan mental wayne. Bane pgn nyiksa wayne secara perlahan2, di saat bane sibuk ngancurin gotham, wayne dibikin tak berdaya dan cmn bisa liat (lwt tivi yg ada di sumur tsb) kotanya dihancurkan gitu aja tanpa ada yg bisa dilakukan wayne sama sekali. Mental wayne turun berlipat2.
    – dll.

    So amazing bukan? 😀

  41. this review like a dementor, di saat semua org senang membicarakannya & gemar mendiskusikannya & sang dementor merusak pesta.. congrat..

  42. gue rara ngapain sih kita butuh review yang masuk akal dari semua pertanyaan diatas, toh ini semua kan movie its all ’bout guys, mana ada yang make sense sih semua film mas2 bro semua.. endingnya nya kan agar kita semua terhibur aja toh,, kalo gue sendiri gue sih suka semua trilogynya batman, tapi memang paling favorite sih TDK masih krn the joker factor gak bisa dibantah krn asli si heath legder maneye bagus bgt(malah gue bertanya2, mungkin gak ye joker balik ?, krn bakal susah tuh nyari penggati legder sumpah, yea gak guys ???. tapi gue gak kecewa bgt sih sama TDKR, ape lage pas adegan si batman di gebukin si bane, beeuugh hampir hopeless gue tuh liatnye.. tapi overall soso lah TDKR itu filmnya

  43. ane malu karena baru kmaren nonton TDKR, itu pun dari dvd bajakan hehe karena penasaran banget ama rating IMDB n antrian bioskop yg panjang bikin ane harus bilang ‘waw’ ama film ini,, tapi setelah ane tonton ane setuju ama orang ‘awam’ yg nulis artikel ini, apa yg ane dipikirkan tentang TDKR sudah ditulis semua hehe.. Jadi intinya TDKR ga begitu spesial buat ane n jauh klo dibandingin ama The dark knight.

  44. wah ada yang komplain tho soal TDKR
    kalo menurut saya si mas, sebagai orang awam yang maniak film juga,TDKR gak seburuk itu kok.
    kalo di bandingin sama TDK emang masih kurang greget, tapi kalo di adu sama superhero lain, macam amazing Spiderman atau avengers,tentunya TDKR masih unggul.
    Spiderman standar banget ceritanya, malah bingung, ini Spiderman yang mana yaaa… kok beda sama yg sebelumnya
    avengers, yang paling dapet cuma ironman doang, lainnya tenggelam
    suka banget sama adegan awal muncul batman pas pake batpod, musiknya pas banget, emang bener bener “ini looo superhero nya udah dateng gitu”.
    bane emang gak segila Joker, tapi sangat merepotkan buat si batman.
    toh semua sekuel batman, begin TDK sama TDKR, dalam film nya dibuat selogis mungkin
    gak ada monster atau makhluk alien yang dateng gak tau darimana asalnya, yang dengan ilmu pengetahuan modern pun masih mustahil.
    overall,TDKR masih patut diperhitungkan!

  45. Bane nanggung kesan kuat nya, hrusnya lebih independen
    Bruce udh bgus sii, tpi terlalu cpt lemah tetiba langsung jagoan
    Miranda, wjh nya keibuan bangetss, krg diet lgi kyaknya
    Selina kyle bagus bangetsss, suarany, mimik wjh, badan, menunjukkn wanita yg kuat, mndiri, tpi ttap menarik
    Kesimpulan : film yg megah, penuh pesan moral, tapi kurang soft alurnya, byk adegan yg berlebihn terkesan alai dan part itu gak merinding2 gitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s