Laporan Survey Menyebalkan Nasional

Wokeh! Laporan Survey Menyebalkan Nasional is here everybadeh!

Sedikit pengantar: mengapa Survey Menyebalkan? Ada dua alasan. Pertama, kita sering sekali mengomel soal perilaku menyebalkan. Entah ngedumel sendiri, atau mengadu kepada teman/pacar/orang-tua. Nah, gw pikir tidak ada salahnya semua omelan dan kekesalan ini “didokumentasikan”, sehingga bisa dibaca oleh banyak orang. Termasuk oleh mereka si pelaku hal menyebalkan. Siapa tahu membantu insyaf.

Alasan kedua, tanpa kita sadari, kita sendiri pasti juga pelaku tindakan-tindakan yang menyebalkan tersebut. Mungkin di sekolah/kantor kita ngomel mengenai kelakuan menyebalkan orang lain, tetapi kemudian di jalan raya, gantian kita yang menyebalkan.

Maka survey ini selain menjadi outlet untuk kekesalan kita, tetapi juga semoga menjadi pengingat bagi diri kita sendiri. Termasuk gw yang bikin! 😀

Metodologi Survey ini terdiri dari dua tahap. Mungkin ada pembaca yang mengingat, di minggu terakhir Desember 2012, gw menanyakan di Twitter apa saja kelakuan-kelakuan menyebalkan dalam konteks tertentu. Misalnya, “Apa sih kelakuan nyebelin di acara keluarga?”. Nah, ini yang disebut tahap kualitatif. Jawaban-jawaban yang masuk dikumpulkan, dan sebagian besar digunakan sebagai pilihan berganda survey online. Survey online ini menjadi tahap kedua, yaitu tahap kuantitatif. Mengapa kuantitatif? Karena dengan jumlah responden yang besar, masukan-masukan dari tahap pertama bisa diukur secara kuantitatif. Kurang lebih seperti itulah gambaran singkat secara ilmu riset. 🙂 Untuk tahap kedua, Survey Menyebalkan Nasional mencatat lebih dari 1,800 responden yang mengisi sampai selesai (sampai data profil responden).

Survey Menyebalkan Nasional dibagi dalam berbagai konteks hidup sehari-hari: sekolah/kampus. kantor, jalan raya/angkutan umum, mall/bioskop/tempat umum, acara keluarga, pacaran, social media. Mari kita lihat hasilnya!

Sekolah/kampus

Beberapa perilaku PALING menyebalkan di sekolah dan kampus adalah:

  1. Kalau ada tugas kelompok, gak ikutan kerja (dipilih 46.5%, atau hampir separuh responden!) Yak, setuju kalo ngeselin. Istilah Inggrisnya, freerider. Tukang nebeng! Dan brengseknya, tukang nebeng ini tahu bener kalo bagaimanapun juga, yang lain tetep bakal kerja keras demi nilai bagus, dan doi akan tetep menikmati nilainya. Nah, gimana caranya ya mencegah atau menghukum orang kayak gini? Ada yang punya ide lain selain mengikat balok beton ke kakinya terus dia dilempar ke danau?
  2. Sok kritis, suka berdebat sama dosen/guru, padahal gak ada isinya (41.2%). Oke, hasil ini harus disikapi dengan hati-hati. Kalau bener sekedar berdebat gak ada isinya, memang layak disebelin. Tetapi kalau memang ada teman yang beneran ingin belajar, dan kebetulan berbeda pendapat dengan dosen/guru, menurut gw sih ga papa ya. Namanya sudah bayar uang sekolah, bersikap kritis dan mendebat pengajar ya sah-sah saja. Itu adalah proses belajar itu sendiri.
  3. Carmuk ke guru/dosen (38.4%). Sayangnya memang kurang jelas, definisi “carmuk” di sini apa. Kalau sekedar membantu guru/dosen dengan bertanya, membantu membawakan kertas/tas berat, mungkin masih gak apa2 ya. Tapi kalo sampe menyemirkan sepatu, mencucikan mobil, memijati, sampai menyelimuti sebelum beliau tidur, mungkin sedikit berlebihan.
  4. Suka nanya guru/dosen, padahal sudah mau jam selesai (35.7%). Hahahaha, walaupun ini berhubungan dengan nomor 2, dan masih ‘hak’ pelajar, gw rada akui ini sedikit ngeselin sih.
  5. Fashion berlebihan yang tidak pada tempatnya (28.3%). Ada hampir sepertiga responden yang bisa terganggu oleh busana pelajar lain. Gw pribadi sih tidak pernah terlalu mempermasalahkan, kecuali penampilannya sudah mirip Lady Gaga ya. Soal fashion memang rada subyektif. Emang contoh ‘saltumn’ (salah kostum) tuh kayak apa sih?

Beberapa jawaban open-ended:

  • selalu ada sekelompok mahasiswa yg mengincar kursi di belakang & ngobrol KENCENG disitu. rasanya pengen dilempar kursi ke mulutnya om!
  • Tukang download di kelas, bandwidth kelas jadi ancur2an gara2 doi pake torrent, kampret (woh, jaman gw kuliah belom ada wifi…)
  • tukang nitip absen galau, awalnya bilang nitip absen, ga masuk.. udah diabsenin, ternyata doski masuk, APA MAUMU!!! *emosi tak terkendali* (positip dong…artinya saat-saat terakhir mungkin doi dapet hidayah dan insaf)
  • ngasih contekan/ bantu kerjain tugas cewe cakep doang (lah wajar dong. Gw juga kalo pinter maunya bantuin yang cakep. Emang gw cowok apaan?)
  • tukang protes kalo lagi cekikikan di perpus (nyet, yang salah elu!)
  • setiap masuk kantin diteriakin “wahh manohara akhirnya pulang dari kelantan!!” (sialan, humblebrag. Iye deh yang mirip Manohara. FOTO MANA FOTO?)
  • paling sebel sm cowo2 ýάnğ ngejar2 gw trus ngasi mawar smbl bilang “I love you” (kampret, humblebrag lage)
  • Dimintain contekan pas ujian, bilangnya belom selesai, eeh taunya keluar ruang ujiannya paling cepet. Kampreettt !!!! bilang aja kagak mau ngasi contekan *emosi* *nguyah sedotan*
  • Fashion anak teknik yang ga beda jauh ama gelandangan… (bikin ga napsu ke kampus)
  • nyebut dirinya pake kata ganti orang ketiga. Sebut saja namanya Mawar.
    “Duh, Mawar belom selese bikin tugas. Bikinin donggg.” Ngeselin banget! (Ih ngeselin banget. Om Piring juga gak suka itu)
  • anak yg ga mau bergaul sama orang yg ga punya nilai popularitas. kalo  dah jadi “siapa2” atau sosialita kampus baru bermanis2. cih! situ angel lelga? (eh apa salahnya Angel Lelga? Doi kan cakep)
  • minta putus krn bilangnya dia ngasih pengaruh buruk buat nilai2 raport gw, eh ga taunya balikan sama mantannya om. bangkaaaaaaaiii! (SALAH SURVEY NEEENG)
  • Suka menghina kemampuan orang laen, misalnya anak yg jago fisika ga jago olahraga pas harus mukul bola diteriakkin “makanya pake tuh itungan fisikanya”, padahal kalo ulangan fisika anak sporty itu jelek, anak jago fisika ga pernah teriak “makanya pake tuh otak elu jangan otot doang” (Wah, ini pasti geek sering dibully)

Kantor

Beberapa perilaku paling menyebalkan di kantor, bagi yang sudah kerja:

  1. Jilat pantat (kiss ass – dipilih 52.9%). Rupanya masalah di kampus dan di kantor gak beda soal para penjilat. Sekali lagi, harus dicek dulu apa nih yang dimaksud menjilat. Karena bisa saja doi memang kerja keras secara sah.
  2. Politik kantor (44.7%). Hmm, biasanya perusahaan semakin besar, semakin kenceng politiknya. Macem-macem sih bentuknya. Dari yang rada lumrah (membentuk aliansi), sampai yang mulai nyebelin (black campaign). Harusnya kalo mau main politik bergabung sama partai sekalian ya?
  3. Bos ngasih kerjaan menjelang jam pulang (43.5%). Ini reinkarnasi nanya dosen menjelang jam selesai ya? 😀
  4. Gak kerja tapi klaim prestasi orang lain (42.9%). Naah, freerider selalu ada di mana-mana.
  5. Rekan kerja yang bau badan (40.2%). Gak nyangka ini problem cukup besar ternyata di kantor. Oke teman-teman, mending introspeksi diri. Apakah kalian bau? Coba gunakan teknologi tercanggih yang namanya deodoran. Atau parfum. Atau Gajah Kulkas.

Beberapa jawaban open-ended:

  • sarapan tp ga ngajak2 (mungkin elu bau?)
  • Ga mau backup kerjaan sewaktu kita cuti padahal kalo dia cuti, kita yang gantiin. 😦 (iya, ini egois ngeselin sih)
  • Boss ngomelin anak buah di dpn yg lain
  • rekan yang suka komentarin masalah penampilan. EMANG SITU OKE??? HAH?? (emosi nih emosi..)
  • suka ditegor bos kalo mo pulang ontime (pdhl kerjaan dah beres), gara2nya gw  masih single and blm punya tanggungan, so ‘seharusnya’ bisa stays di kantor lebih lama sambil nunggu bos pulang mpe jalanan gak macet lagi 😐 (ih jahat banget. Naksir elu kali?)
  • Lo tau gak rasanya udah beberes trus disuruh lembur? TAU GAK?!! (Tau. Biasa aja. Cengeng banget sih loe)
  • Pasukan 704: absen datang jam 7, absen pulang jam 4, tengahnya bolong nggak di kantor. (hahaha, lucu nih istilah)
  • Bos yang bolak-balik nanyain sesuatu, dijelasin panjang-lebar, dilupain, besoknya nanya hal yang sama (gangguan memori jangka pendek kayak Dory -itu loh tokoh ikan di Finding Nemo- kali ya?)
  • Selalu ngeluh & mikir negatif tentang kerjaan. WHY DON’T U JUST RESIGN AND GET THE HELL OUT OF THE OFFICE?! (gw setuju. Tukang keluh memang ngeselin)
  • rekan kerja yang duduk pas dibawah AC dan pake minyak angin sepanjang hari sampe baunya nyebar ke seluruh ruangan *berasa naik bus malem pantura (muter karaoke Rhoma Irama juga gak?)
  • Bos yg pedit. Makan siangnya ga pernah lbh dr 10rb. Itupun suka minjem 2000 ke sekretarisnya. Total hutang tahun ini 36rb. Sekian dan curcol (anjrit, tega amat doi….)

Di Angkutan Umum/Jalan Raya

Beberapa perilaku PALING menyebalkan di angkutan umum/jalan raya adalah:

  1. Ngerokok di dalam bis/angkot (68.4%). Tingginya persentase pemilih menunjukkan ini problem serius. Buat para perokok, sadarlah bahwa kalian ngeselin banget ngerokok di dalam angkutan umum. Gak bisa ditelen aja apa asepnya?
  2. Angkot/bis yang ngetem lama (61.1%). Udah calon jodoh ‘ngetem’nya lama, bis lagi ikut2an. Ngeselin sih emang.
  3. Penumpang yang bau ketek/jempol/orang lain2 (54.9%). Kebayang sik, udah kekunci di ruang rapat, berjejal pake bau. Apalagi kalo gak AC dan hujan, terus jendela harus ditutup. Seperti kata Andra & The Backbone: “Sempurnaaaaa…..”
  4. Meludah sembarangan (53.9%). Gimana kalo kita bikin gerakan, kalo ada yang ngeludah sembarangan, DIA KITA LUDAHIN RAME2? BRILYAN YA?
  5. Masih lampu merah kendaraan belakang sudah klakson (53.6%). YAK, ini officially kampret. Kenapa sih gak bisa sabar nunggu ijo? Buta warna apa kalian? Sumpah norak nih yang suka kayak gini, gak bisa sabar 3-4 detik aja apa?

Beberapa jawaban open-ended:

  • Pengamen, pemalak, preman atau apalah itu namanya yang suka sok mabok dan silet2 diri atau baca puisi “lapar”. Berasa pengen ngomong “cari kerja yg bener makanya woyy!!” di depan mukanya, tapi gue takut om, mereka serem om, cowo pula, yang ada gue digebukin nanti 😥 (Heh, gw cowok aja takut!)
  • bis udah sesak2nya masih aja pacaran pake peluk2an 😐 gw sering bgt nemu yg kek ginian :-/ (Lah, siapa tau mereka saling gak kenal tapi karena sesak terpaksa berpelukan? Jangan sudzon!)
  • Mang angkot yang suka cabutin jenggotnya dengan dua koin. Sumpah annoying banget dan jijik! (Ih, gw bilang macho banget)
  • supir taksi atau pengemudi (cowo pastinya), yg berhenti di bahu jalan lalu…pipis! hellooo, peeing behind ur car’s door doesnt make u
    invisible, DUH. Kita aja yg cewe ga ada yg tau2 jongkok trus pipis di pinggir jalan raya kan? (Jangan gitu dong. Elu gak tau rasanya cowok kalo kebelet pipis sakitnya kayak apa?? Ditawarin Pevita Pearce atau toilet umum aja kita milih yang kedua!)
  • seenaknya nutup jalan kalo ada hajatan (bener banget neh)
  • cowo yg kl duduk di angkot/bis, kakinya dibuka selebar2nya (ngangkang). cewe2 yg kl di angkot maunya duduk miring (Jadi mendingan cowoknya yang miring, gitu ya?)
  •  motor yg maju melewati zebra cross waktu lampu merah, ituu kan halangin orang mw nyebraaang (Oy yang naik motor, jangan kayak gini ya)
  • Kalo malem mobil2 yang pake lampu warna putih, bikin mata silau pas lagi papasan. para pengemudinya mungkin gak sadar kalo menurut standar keselamatan, lampu warna putih itu punya gelombang gak sepanjang gelombang lampu warna kuning.  coba aja nyalain saat hujan deres, lampu warna kuning lebih mampu menembus hujan dari warna putih karena memiliki gelombang yang lebih panjang. parahnya ada lampu mobil yang ngikutin warna mobilnya, kayak item ya dibuat redup gitu.. ini jalan raya, dan lo bukan Vin Diesel men! hehe.
  • penumpang angkot yg kalo bayar bilang “belakang bang”, padahal dibelakangnya ga ada temennya lagi. WTF! (HAHAHAHA. Jenius!)
  • Orang2 di pinggir2 jalan suka nanya “Neng, mau ke mana?” LO KATA GW ONENG
  • cewek rambut panjang gak diiket rambutnya ketiup angin kena muke kite…jijay oom (_ _”) (Elu bersinin aja)
  • penumpang yg naik angkot pantat duluan baru mukanya (serius gw pernah nemuin ini di angkot 23 jurang pulo gadung-lampiri) (Sip, trims informasinya, akan disampaikan ke aparat)

Mal/Bioskop/Tempat Umum Lainnya

Beberapa perilaku PALING menyebalkan di mal, bioskop, atau tempat umum lainnya:

  1. Nyelak antrian kasir/toilet (63.9%) Ngeselin nih emang. Saran gw, harus berani ditegur, kalo gak mereka gak belajar.
  2. Ngobrol di dalam bioskop, telponan di daam bioskop, dan kaki nendang2 kena kursi kita – semuanya tinggi (lebih dari 50%). Sebagai pecinta bioskop, gw juga kesel neh sama ini semua. Coba tolong yang merasa masih melakukan ini, tahu diri. Jaga mulut dan kaki. Kalo bawa pacar bego yang suka nanya2 “Yang, yang penjahatnya yang mana”, mending diputusin dulu, baru masuk bioskop! Nanti kelar film, balikan! Okeh?
  3. Buang ludah/ingus sembarangan (52.9%). Baca saran gw soal ngeludah di atas. Tetap berlaku.
  4. Buang sampah sembarangan (49.5%). Soal buang sampah sembarangan ini BANYAK banget gw baca, termasuk di tempat2 lain. Come on people, apa susahnya sih nyari tempat sampah, atau simpen dulu sampahnya sampai ketemu tempat sampah?
  5. Gandengan, jalan berbaris MENGHALANGI ORANG (38.7%). Yak gw ngerti sih ini. Gw pernah terhalang segerombolan orang sedemikian rupa sampe mau NYALIP aja gak ada space. Gimana kalo gw bawa terompet buat nonton bola itu ya, terus gw klakson aja apa dari belakang?

Beberapa jawaban open-ended:

  • orang yang buka tempat pendingin minuman di minimarket lamaaaaaaaa banget trus nggak ditutup rapet /gemeshhh (kamu staf Sevel ya?)
  • parkir mobil seenak jidat. nghalangin mobil orang buat msuk ke space yg seharusnya bisa utk 2 mobil (yak, kampret beneran neh, laporin ke akun Twitter @parkirlubangsat aja. Buat para pembawa mobil, kalo parkir liat2 dong)
  • di eskalator malah pacaran, PLIS ITU ESKALATOR SBLH KANAN BUAT ORANG BURU2 ATO YG SEDANG BERGEGAS, BUKAN BUAT PACARAAAAAN ! (Betul. Kalo pacaran mohon tetap di lajur kiri. Pilih gih, mau man on top, atau woman on top)
  • ada juga cowo yg nyeritain film (mungkin dia udah ntn duluan) ke cewenya (mungkin supaya si cewe kagum kali ya) ketika film berlangsung. jadi setiap adegan diceritain duluan gitu. contoh: “abis ini si x masuk jurang nih” lalu pemerannya masuk jurang. gw jadi pengen ikut masuk jurang nyet! (HAHAHAHA)
  • Cewek yang tasnya dibawain sama cowoknya atau friendzone-an-nya (Lah, elu kan gak dirugikan?)
  • bawa baby stroller yg u/ anak kembar direndengin plus mbak baby sitter segedombrangan (itu namanya entourage. Tanda sukses di kota besar)
  • Salesnya unicef, wwf, greenpeace yg kelewat ramah dan sksd. Ga enak nolaknya, tp klo ditanggepin suka jd lama bgt (minimal kalo keceh ga pa pa yah)
  • di parkiran mall yg super crowded trs kbtulan ada mobil yg kluar. lg mo parkir eh tnyt ad mobil lain yg ud nge’tag’ tempat itu.. trs y udalah ya, emang hak itu org krn nge’tag’ duluan. EH tapi pas lg parkir, kaca penumpang terbuka.. trs nongollah muka cewe sok cakep dg mata chibi2 n mulut mancung2 nyolot2 sok imut ngliatin mobil gw. sapah situuu, buseeetttt.. cakep situ?? cakepan gueeee *panaass,br kjadian* (terus apa salah Chibi2 sih?)
  • pandangan hina dan menganggap mesum kalo cowo msuk toko pakaian dalam wanita…kan cowo jg butuh bahan fantasi #eh #too much info (yo eh, gw kemaren masuk La Senza juga diliatin…entah apa salah gw)
  • di toilet mall suka banyak cewek2 ganjen yg benerin poni/rambut/muka gak pentingnya itu lamaaaaaaaa bgt ngehalangin yg mau cuci tangan di wastafel.
  • udah ditahanin pintu lift/pintu lainnya termasuk pintu rejeki malah gak bilang terima kasih.. (Bener nih. Guys, kalo ada yang nahanin pintu lift buat kalian, tinggal bilang ‘terima kasih’ apa susahnya sih? Itu namanya sopan santun)

Kondangan/Lebaranan/Acara Keluarga Lainnya

Beberapa perilaku PALING menyebalkan di acara-acara keluarga adalah:

  1. Gak deket tapi komentar fisik “Gendutan ya sekarang?” “Jerawatan ya sekarang?” dll. (55.1%). Inilah yang nyebelin dari bangsa kita – gak ngerti sopan-santun basa-basi. Bales aja “Nyebelin ya sekarang?”
  2. Nanya kapan nikah (49%). Oh well, what else is new….
  3. Pamer (kekayaan) berlebihan (46.9%). Ini mungkin ciri khas masyarakat kolektif. Kalo ada pertemuan keluarga, harus menetapkan ‘hirarki status’, dan salah satu caranya adalah pamer kekayaan. Gini aja, kalo ada sodara ngeselin pamer kekayaan, gertak aja “TANTE SAYA SEKARANG KERJA DI KPK. BISA MINTA LAPORAN KEKAYAAN TERAKHIR??” Buat yang suka pamer: ngapain sih? Nanti malah mengundang dihutangin loh.
  4. Dibanding-bandingin sama sepupu/sodara yang sudah nikah/settled (45.7%). Ah ya, gw juga ngerti ini. Ngeselin emang. Gimana kalo ditangkis dengan mencari sodara yang nasibnya lebih malang? “Tapi tante, saya masih mending dari si dedek yang umurnya 3 bulan dan masih ngompol!! MUHAHAHA!!”
  5. Pamer dan ngebanding2in anak bisa apa (44.8%). Ah ini sih variasi dari nomor 4, untuk yang sudah punya anak. Ngerti sih kebanggaan sama anak sendiri, tapi bisa nyebelin kalo mulai berlebihan. Buat yang jadi korbannya, gimana kalo dibales kayak gini “Wah, anak saya mutan, dia bisa ngeledakin kepala anak kamu dari jauh. Mau lihat?”

Beberapa jawaban open-ended:

  • dikomentarin kenapa ga salim+cium tangan. Suka suka dong mau cium tangan ato ngga.. (Abis itu, gigit aja tangannya. Hap!)
  • Dicubit pipinya, padahal udah 20an (saya bukan bayi tante) (hahaha)
  • mulai sebar “aib” kanan kiri. ya keluarga sih. tapi mau inform sesuatu ya ketemu pribadi kek. gak di EVENT keluarga juga dong yah
  • suka bawa makanan pulang.. hellowwww lo pikir ini makanan punya lo apa? (ini pasti tuan rumah)
  • piring udah diambil padahal gw cuma meleng sebentar, gw belom selesai makan huaaaaaaa (pernah kejadian ke gw juga nih di kondangan, hahaha)
  • BAWA PULANG KEMBANG DEKOR KAWINAN!! (Pengalaman gw, ini udah susah dilarang….)
  • pas lebaran, gue plus keluarga besar gue ke kediaman kakak paling tua dr bokap (ga deket2 amat soalnya jauh(?)). kan makan2 tuh ye, eh ya masa abis itu kita yang (waktu itu) masih kecil2 aru melek dunia disuruh aja gitu nyuci piring plus piranti2 masaknya. emak gue aja senewen anak2nya disuruh nyuci piring! niat apa kaga sih ngasih makannya!! fyi, bini dari kakak tertuanya bokap gue jadi omongan di keluarga besar yg lain.. forever. ih! (NAMA SEBUT NAMA)
  • souvenirnya gede banget.. ribet makan2 bawa souvenir gede.. (hahaha, iya, gw setuju. Harusnya souvenir gede bisa dibagikan saat tamu pulang)
  • tiap ada acara, ngerangkul gw depan org2 sambil blg “liat doong. masa skrg kurusan aku yg ud punya anak 3 sama yg masi gadiiisss..” gw: “yaaaa gw ga mau juga siiiik diet2 sampe masuk RS 2 kali.. btw, SIAPA BILANG GW MASI GADIIIIIISSS??” *tapi dalem hati*
  • that awkward moment, wkt udah diajak ngobrol panjang lebar sm sodara…tp ga tau namanya siapa (Kalo bukan sodara, biasanya gw malah berani, “Maaf, namanya siapa ya. Jujur lupa” Tapi kalo sodara urusannya laen ya?)
  • pamer jabatan suami berlebihan. lha situ siapa? suami punya jubir ya? nirina kali,  jubiir (hihihi)
  • “KOK MAKANNYA PAKE TANGAN KIRI?” (most common saying to lefty) (Bales teriakin, “GAK PERNAH DENGER ORANG TANGAN KADAL APA??”)
  • semua pilihan diatas adalah knapa gue ga suka dtg kekawinan, walau gue udah punya menikah dan punya anak tp males banget basa-basi ga penting dan ga tulus. mending nyelametin pengantinnya di waktu lain yg lebih personal (Wah, traumatis kayaknya)
  • ditanyain macem2 soal penyakit, keluhan sakit ini itu, obat ini itu, gara2 gw dokter. gw kan dokter kantoran, mana gw hapal penyakit dan
    seribu obatnya. trus kalo gw ga bs jawab, ntar pada ngeliatin dgn pandangan ‘sia-sia aja nih ilmu dokternya’ *guyur doger*
  • EMANG KENAPA KALO DATENG SENDIRI (╯ˋДˊ)╯彡┻━┻ (Nah!)
  • Jualan produk MLM di acara keluarga. Trus mau ga mau jadi beli atas dasar hubungan darah (dan rasa iba beserta gengsi setinggi gunung Everest) padahal sumpah gue ga kepengen beli. Ciyus ini enelan! (ah ini salah elu sungkan plus gengsi)

KENCAN/PACARAN

Beberapa perilaku PALING menyebalkan saat kencan/pacaran adalah:

  1. Kalo ditanya mau ke mana, jawabnya “Terserah kamu” (51.8%). Separuh responden rupanya gak suka jawaban “Terserah”. Padahal kalo dijawab, mungkin dibales, “IIH NGAPAIN KE SITU”. Lah?
  2. Doi sibuk aja sama hape/gadgetnya! Mending gak usah ngajak jalan! (51.7%) Ayo semua cowok dan cewek, mari bersama kurangi kelakuan ngeselin ini. Emang kenapa sih kalo pacaran harus main gadget terus? Ngobrol kek, elus2 kek, apa kek. Ini harus disiplin!
  3. Kl ditanya mau kemana terserah2 tp pas kita mutusin tujuan ‘n ga sukses disalahin (43%). Tuh kaaaan…..
  4. Telat jemput (29%). Berikut kali dia telat jemput, bilang aja “Mas…aku telat…..” biar dia pucet.
  5. Ngomongin mantannya (28.8%). Gila nih ya, masak ngedate/pacaran ngomongin mantan?? Ayo insaf semua!!

Beberapa jawaban open-ended:

  • Suka konsen ngeliat gadget, kirain karena kerjaan. tau-taunya lagi ngasih makan anak naga nya di salah satu game, dan itu harus tiap 2 jam sekali dia bilang -_____- (kapan2 pas doi meleng, elu cekek aja anak naganya itu)
  • udah malem, dy nya ga pulang2, pdhl kitanya sdh ngantuk, tinggal bokap ngamuk2 ke kita nantinya (harusnya bokap elu suruh kempesin ban mobil/motornya aja. Eh tambah lama ya)
  • Datang gak dijemput pulang gak diantar (emang jelangkung?)
  • om, GUE BELUM PERNAH PACARAAAANNN!!!!!!! GIMANA GUE TAU KELAKUAN NYEBELIN PAS KENCAN ITU SEPERTI APA!!! sekian. *nunduk* *nangis dipojokan* (Naaah, ini nyebelin…)
  • gue benci om, sama teman kencan yang bulu hidungnya kemana-mana. Distraksi banget nggak sih kalo mau ngobrol, tatap-tatapan. tapi bulu hidung nya berhembus seirama nafasnya. hiiiiiiiii (Bulu hidungnya pakein gel aja?)
  • Ngga dikenalin pas ketemu temennya.. JADI KAMU ANGGAP AKU APPPPAAAHHH?! (Aspri dong, asisten pribadi)
  • kencannya ke tempat2 itu juga, monoton, ga kreatip (Harusnya diajak ke penjara KPK)
  • pas makan garuk2 kepala trus ketombenya berguguran. tp untung sih bukan anaconda yg berguguran dr kepalanya. serem. (Ayo, yang punya problem ketombe, tolonglah diobati)
  • pacar ndusel mulu,,, (Lah, daripada dia ndusel ke yang laen???)
  • doi ngga pelit. Tapi terlalu hemat. Saking hematnya, tempat kencannya itu-itu aja (baca: rumah)
  • Yang kalo kencan sibuk ngetwit. DASAR ANAK TWITTER!!!!! (Pelan2 melipir….)

SOCIAL MEDIA

Oke, sebenarnya ini topik dilematis buat gw. Gw pribadi berprinsip, di social media, khususnya Twitter, orang bebas mau ngapain aja. Karena tidak ada yang memaksa kita memfollow seseorang. Kecuali isinya sudah menjurus kriminal, misalnya SARA, penghasutan, dll., prinsip gw adalah setiap orang bebas berekspresi menggunakan akun pribadinya. Kalo gak suka, ya jangan ngomel, tapi unfollow/unshare aja.

Tetapi kenyataannya adalah social media sudah menjadi bagian sehari2 hidup kita. Maka pertanyaan ini pun tetap ditanyakan. Mari lihat hasilnya:

Beberapa perilaku PALING menyebalkan di social media adalah:

  1. Tiap update isinya keluhan melulu (66.5%) Ternyata pengeluh memang tidak disukai, dengan 2 dari 3 responden menganggap ini menyebalkan.
  2. Update personal curhat2 gak penting berkali2 per sekian detik melebihi kecepatan cahaya!! (59.6%). Yah, sebenernya hak dia juga sih….
  3. Pacaran/berantem sama pacar di social media (49.4%). PDA (Public Display of Affection) ternyata berlaku juga di media sosial yah. Bikin sirik kali?
  4. Ngobrol sama orang di public wall/pake RT (47.7%) Nah, kalo di FB, gw jujur sebel neh. Apalagi di status gw ngobrolnya, jadi gw kena notification terus. GET A ROOM! Tapi kalo di Twitter, ya tinggal unfollow aja lah.
  5. Nge-like status FB sendiri (46.2%). Walaupun ini gak merugikan orang lain, gw jujur ini rada ngeselin sih. Hahaha.

Beberapa jawaban open-ended:

  • attention whores yg sengaja komen/mention provokatif biar dibales
  • foursquare/path/instagram: cuma check in di fancy places hahaha (e.g check in makan di the cafe mulia “dinner timeee” tp kalo ke ganthari ga check in hahaha (Wah, pencitraan pol! :D)
  • berdoa di socmed,.. hadooh, dikira tuhan twitteran?? sok alim salah kamar… (Tuhan nge-Path kali ya?)
  • Masa! Masa! Masa! Aku sering di-chat sama cowok alay gitu, Om, di facebook. Ih. Nyebelin banget. SKSD gitu. Ga dikit yang ngedeketin aku. Tapi alay -_- (Ih, humblebrag. Mau bilang disukain brondong ya?)
  • online shop yg nge tag foto2 barang dagangannya ke orang2 random. Kadang2 barang dagangannya yg aneh2 pula seperti kue pembesar toket (sumpah, ada lho!) *itu online shop apa doraemon ya, btw?* (inilah kenapa gw udah males FB-an)
  • ngetwit tentang makhluk halus dkk dll dsb.. *iye gw tau lo bs liat macem2, tp ga usah diumbar2 mulu kaliii* (Lah, salah elu penakut)
  • KULTWIT SAMPE 100 TWIT.. BIKIN BLOG AAJE NAPE LU NYEEETTTT!!! MENUH2IN TEMLEN GW AJEEEE!!!
  • orang yg twit-nya ngritik mulu, mulai dr ngritik pemerintahan, film, makanan di resto, club bola, acting org dll, hidupnya ga bahagia ya
    mbak??
  • ngedit twit orang laen diganti jd memalukan (Nah, ini emang ngeselin…)
  • yg plg ngeselin adalah gak pernah ada yg mention om. sedih deh! mendingan gak punya twitter kan! mendingan tidur
  • yang suka promosi buku, RT tweet pujian :p (HEY, GW LAGI PROMOSI BUKU!)
  • Games invitation di facebook ommm! omaigat, hari gini masih ada yang main farmville ya??? hih (Eh, gw baru mau nyoba. Katanya keren ya?)
  • posting foto indomie goreng tengah malem. gak berperikemanusiaan banget. (Hahaha)
  • andai lbh banyak yg spt @gandrasta, @vipertongue, @_FredFerry, atau @newsplatter lah. Kan seru! (Yay!)

PENUTUP

Demikianlah hasil topline dari Survey Menyebalkan Nasional. Semoga bisa menjadi petunjuk bagi orang lain dan kita sendiri untuk mengurangi perilaku menyebalkan.

Tentunya, data yang dihasilkan di sini baru sebagian saja dari semua yang terkumpul. Hal ini disebabkan banyak sekali data yang ada. Untuk data yang lebih komplit, pembahasan yang lebih brutal, serta komen2 open-ended yang lebih kocak bisa ditemui di dalam buku gw yang kedua “7 KEBIASAAN ORANG YANG NYEBELIN BANGET”. Selain konten Survey Menyebalkan Nasional yang jauh lebih banyak, buku ini juga diberi ilustrasi oleh Imbong Hadisoebroto, ilustrator kaliber internasional yang gambarnya kocak. Buku ini segera tersedia di toko2 buku mulai akhir April 2014!
image

Terima kasih untuk semua yang sudah berpartisipasi di dalam Survey Menyebalkan Nasional ini! Mari jadikan dunia yang kurang menyebalkan bagi kita semua! Jangan lupa beli bukunya ya, untuk diri sendiri dan teman/bos/pacar/mantan yang punya kebiasaan menyebalkan! 😀

😀

Advertisements

17 Comments »

  1. Om, inget pelm Janji Joni ga? Di situ disebutin 10 jenis penonton bioskop. Penonton spoiler, telmi, pacaran, kritikus, apalagi ya…lupa. Inget ni pelm gara2 bahasan di bioskop di atas.

  2. Halo om piring, too bad I missed this survey, eh tadi kayaknya udah nulis komen kok ilang ya ? So sorii *clingak clinguk*
    Btw, cuma mau bilang aja survey kali ini jauh lebih berbobot, and it remind me not to become an annoying person who give a lot troubles to others.
    Off course, jasi bahan introspeksi juga ; apa saya orang yang menyebalkan ?
    Jangan sampe saya jadi ibu2 yang nyela antrian atau ga kasih bangku buat nenek2 di bus, atau tukang ngupil sembarangan (yaiks!) suka nanya “kapan merit ?” dan “kapan beranak ?”
    All and all, really appreciate all your big efforts (must be doing lot of research and thinking ya ? Hihihii) semoga hasil survey ini bisa bermanfaat dan membuka wawasan kita (biar ga jadi orang nyebeliiin !!!)
    Sori ya kalo komen ini kepanjangan kayak kereta commuterline bolak balik :mrgreen:

  3. om, gw maen FB seriusan cuma buat maen farmville 2 doang, beneran keren deh.. buktiin aja kalo gak percaya, add gw yah, trus kirimin balok kayu.. uwuwuwuwuwu.. *modus*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s